Victor Frankenstein dan pembantunya yang setia Igor mendapat pembuatan semula revisionis yang membosankan

OlehMike D'Angelo 11/24/15 9:00 PM Komen (508) Ulasan C

Victor frankenstein

pengarah

Paul McGuigan

juliana lelaki di istana tinggi

Masa Jalan

109 minit



Penarafan

PG-13

Pelakon

Daniel Radcliffe, James McAvoy, Jessica Brown Findlay, Andrew Scott

Ketersediaan

Pawagam di mana-mana 25 November



Iklan

Perkataan pertama yang diucapkan dalam Victor frankenstein Adakah anda tahu ceritanya, dan sesiapa sahaja yang membisukan Yep, bangun, dan kembali ke box office untuk mendapatkan pengembalian wang akan berada di depan permainan. Ditulis oleh Max Landis ( Kronik , American Ultra ) dan diarahkan oleh Paul McGuigan ( Nombor Bertuah Slevin —Ya, itu adalah judul sebenarnya untuk sebuah filem yang sebenarnya), filem ini beranggapan sebagai salah satu penyusun yang menganggap pandangan klasik sastera dari perspektif baru. Konsep ini wujud sekurang-kurangnya sejauh novel John Gardner tahun 1971 Grendel; contoh Hollywood baru-baru ini merangkumi Jahat dan Oz hebat dan berkuasa . Di sini, kita nampaknya Frankenstein seperti yang dilihat melalui mata Igor (tidak dipanggil Igor, mungkin, kerana sebuahfilem animasisampai di sana dahulu), dalam versi cerita yang bahkan tidak menggambarkan penciptaan raksasa itu hingga urutan terakhir. Tidak ada watak bernama Igor dalam novel Mary Shelley, bagaimanapun, juga Victor Frankenstein tidak mempunyai apa-apa pembantu makmal, bungkuk atau sebaliknya. Jadi Landis hanya mempunyai perwakilan dari filem-filem terdahulu hingga riff, bersama dengan khayalannya. Jumlahnya tidak banyak.

Untuk satu perkara, Landis nampaknya menganggap bahawa tidak ada yang benar-benar mahu membaca keseluruhan filem mengenai seorang kurang senang dan cacat. Akibatnya, dia menganggap Igor (Daniel Radcliffe) sebagai autodidact yang cemerlang yang bekerja sebagai badut / aneh di sarkas tetapi menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengkaji anatomi manusia secara obsesif. Ketika objek kasih sayangnya, artis trapeze Lorelei (Jessica Brown Findlay), jatuh semasa persembahan dan cedera parah, penonton yang lewat Dr. Victor Frankenstein (James McAvoy) bergegas membantunya, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa; Igorlah yang tahu bagaimana dia boleh bernafas lagi. Terkesan, Frankenstein membebaskan Igor dari kehambaannya tanpa sengaja dan menjadikannya rakan kongsi - bukan pembantu - dalam eksperimennya untuk menghidupkan semula tisu mati. Dia juga segera menguras abses yang besar dari bonggol Igor dan memasukkannya ke dalam pendakap belakang, mengubahnya dari bangkai kapal yang menyesal, menjadi ... baik, menjadi Harry Potter, lebih kurang, kecuali dengan sihir yang diperoleh secara eksklusif dari penulisan layar yang malas. (Sekilas pandang pada pesakit di ranjang hospital menginspirasi senarai panjang ubat yang dia perlukan, omong kosong semacam itu.) Namun, karya mereka berjalan perlahan, dan antagonis utama filem ini bukanlah monster legenda tetapi pemeriksa polis yang sangat biasa ( Andrew Scott) yang percaya Frankenstein membunuh seorang lelaki yang membantu Igor melepaskan diri dari sarkas.

Bunyi menarik? Seperti yang berlaku, Inspector Turpin adalah bahagian yang paling inventif dan menghiburkan Victor Frankenstein, walaupun fungsi wataknya membosankan (dia juga mewakili Iman yang bertentangan dengan Ilmu wira); Persembahan Scott yang hampir kuat secara automatik memberikan filem itu dengan sesekali sentakan elektrik selama sekian lama menunggu sekejap kilat yang menghidupkan lelaki besar itu dalam klimaks. McAvoy melakonkan watak utama seolah-olah dia berharap dia akan menjadi Robert Downey Jr. dan filem ini akan dilancarkan setaraf dengan Guy Ritchie's Sherlock Holmes francais (tanah diletakkan dengan teliti untuk kemungkinan sekuel). Radcliffe benar-benar tidak dapat melakukan apa-apa dengan versi Igor yang sangat disukai, yang menghabiskan sebahagian besar filem sama ada membuang suis (iaitu, pekerjaan biasa watak itu) atau dengan lemah memprotes kurangnya etika profesional Frankenstein. Urutan awal yang melibatkan prototaip untuk raksasa itu, yang dibuat terutamanya dari simpanse, melihat McGuigan menghasilkan beberapa kegembiraan visual, tetapi Landis merosakkan ini dengan melontarkan jenaka yang ditujukan kepada peserta Comic-Con, dengan seseorang berulang kali mengumumkan bahawa Frankenstein akan mengadakan persembahan besar di Hall H! Dan jika ada watak wanita hiasan yang lebih tidak berguna dalam filem 2015 daripada Lorelei yang bebas keperibadian ... itu pasti menyedihkan. Bagaimana dengan sebilangan ahli revisionis yang mana wanita mempunyai pemikiran dan kebebasan? Terlalu di luar sana?