Thor: Dunia Gelap

OlehA.A. Orang ramai 07/11/13 12:09 PAGI Komen (840) Ulasan B-

Thor: Dunia Gelap

pengarah

Alan Taylor

Masa Jalan

112 minit



Penarafan

PG-13

Pelakon

Chris Hemsworth, Natalie Portman, Tom Hiddleston

Iklan

Dalam dua tahun yang telah berlalu sejak dia diasingkan ke padang pasir New Mexico, dan tahun-dan-perubahan sejak dia membantu mempertahankan Manhattan dari penjajah angkasa, Thor (Chris Hemsworth) telah berkembang dari seorang pangeran pejuang yang sombong dan impulsif menjadi lelaki yang layak mendapat tukul yang dipercayai, dia akan berperang. Itu adalah berita hebat untuk Asgard, kerajaan luar angkasa yang ajaibnya, tetapi berita yang kurang hebat Thor: Dunia Gelap , acara solo kedua untuk tuhan yang berambut perang dan berotot ini. Kesombongan Peadeaded, pada paparan penuh pada yang pertama Thor filem dan bonanza crossover musim panas lalu The Avengers , adalah salah satu kualiti yang menjadikan pahlawan Hemsworth mencetuskan keperibadian sebenar. Tanpa itu, dia tampak samar-samar — lebih rahang dan mulia, seorang superman saleh seperti dia hebat. Tidak ada kematangan untuk merosakkan penyangak yang baik.



Seperti pendahulunya, Dunia kegelapan melompat-lompat antara Bumi dan Asgard, walaupun komedi ikan di luar air yang memeriahkan yang asli telah hilang. Sebenarnya, itu tidak sepenuhnya benar: Kali ini, minat cinta Jane (Natalie Portman) yang lucu daripada unsurnya, tetapi melihatnya dengan gugup berjumpa dengan orang tua (Anthony Hopkins dan Rene Russo) kurang menggembirakan daripada melihat Thunder God cuba membeli kuda di kedai haiwan peliharaan. Bagaimana manusia akhirnya berjalan di lorong-lorong emas Asgard? Jawapannya melibatkan elf yang dendam, anomali graviti, portal antara dimensi, dan MacGuffin gas samar-samar yang disebut Aether. Sebilangan besar elemen ini diperkenalkan semasa prolog lain yang diceritakan oleh Hopkins, yang satu ini semakin hampir Lord Of The Rings wilayah. Apabila tidak menyalakan paparan mitologi antara satu sama lain, watak-watak itu bertukar-tukar ilmu pseudo tanpa henti yang akan membuat Almarhum Gene Roddenberry bangga.

Tetapi setiap langkah yang diambil oleh siri ini bukanlah langkah yang mundur. Sebenarnya, seperti halnya sekuel superhero yang paling baik, Dunia kegelapan melepaskan diri dari tugas menindas pembangunan francais, akhirnya dapat bermain di dunia pendahulunya kisah asal. Menggantikan Kenneth Branagh di kerusi pengarah, Alan Taylor yang dilatih oleh TV ( Game Of Thrones ) menyesuaikan diri dengan gaya rumah Marvel dengan lebih anggun; untuk sekali, aksi ini dipentaskan dengan bersih dan koheren, dan Taylor membawa beberapa graviti dan keagungan Westeros ke alam semesta ini. (Tanpa memulakan reka bentuk semula, dia entah bagaimana menjadikan Asgard kelihatan kurang Emerald City-chintzy.) Mengisi celah-celah naratif perfunctory adalah kekayaan komedi Whedonesque, yang disampaikan oleh kavaleri Earthbound yang kembali dari Thor: bukan hanya Jane, yang masih tersentak oleh kek dagingnya penghibur, tetapi juga Darcy (Kat Dennings) dan Dr. Selvig (Stellan Skarsgård) tanpa cela. Ini adalah filem Marvel, ada juga cameo kejutan, kali ini oleh watak yang sebenarnya tidak muncul dalam filem itu. Keliru? Tunggu sahaja.