Rihanna tiba dan Bates Motel, akhirnya, memulakan versi Psycho

OlehAlex McLevy 3/20/17 10:04 PTG Komen (281) Ulasan Bates Motel B +

'Impian Mati Pertama'

Episod

5

Iklan

Kadang kala saya melihat ibu ketika dia tidak berada di sana. Kadang-kadang saya menjadi dia. Kata-kata ini adalah pernyataan fakta ringkas mengenai watak utama Bates Motel , tetapi berasal dari Norman Bates, mereka adalah wahyu. Tidak semenjak itumasanya dalam rawatan di Pineview musim lalutelah Norman begitu berhadapan dengan kebenaran keadaannya. Dan tidak seperti penghujung musim keempat, di mana kesedaran singkat tentang kematian ibunya membawa kepulangan khayalannya yang segera dan menenangkan, di sini dia hanya semakin terperangkap dalam kenyataan apa yang sedang berlaku. Sekali pandang, fikirannya tidak menarik bulu matanya, dan sebaliknya, Norman menghadapi kenyataan yang mengganggu: Dia adalah Norma. Kelakuannya adalah dia. Pilihannya adalah pilihannya, akibat dan semuanya.



Dreams Die First menjerumuskan kita ke salah satu kisah paling ikonik dalam sejarah sinematik - Alfred Hitchcock's Psiko —Tetapi dengan melakukannya, Norman secara serentak memilih untuk menundukkan pikirannya sendiri menjelang kedatangan Marion Crane di Bates Motel. Ketika dia berdiri di dapur, melihat rumahnya sebagaimana adanya, dilucutkan dari semua khayalan, ketakutan dan kesedihan serta kepanikan muncul di dalam dirinya, tidak jelas dia akan dapat mengatasinya. Ini biasanya merupakan saat yang dipilih oleh pikirannya untuk memutuskan dengan kenyataan, dan memperkenalkan semula Norma / n ke dalam persamaan. Kita harus menunggu hingga episod berikut untuk mendapatkan jawapan untuk soalan itu, tetapi sementara itu, pertunjukan itu terus menuju ke pertarungan penuh antara Norman dan penyakitnya yang terus meningkat selama lima musim. Siapa yang memerlukan penampilan tetamu dari Rihanna apabila anda mendapat semua psikodrama berair yang dapat anda atasi yang sudah mendidih dalam diri seorang pemuda yang rosak?

Foto: Cate Cameron

Sebenarnya, jalan cerita Marion Crane menarik untuk ditonton kerana beberapa sebab, yang paling utama adalah cara pengarah Nestor Carbonell (Alex Romero nampaknya masih pulih dari luka tembakannya minggu ini) bermain dengan hubungan antara kenangan kita mengenai filem ini dan pementasan kisah Marion. Itu perkara yang aneh Bates Motel : Bahan sumbernya sangat terkenal, dan telah dilihat oleh peratusan penonton yang begitu besar, sehingga kita sudah memiliki pemahaman yang mendalam tentang bagaimana rentak naratif harus dilancarkan, dan dengan cara apa, mengenai naratif ini. Episod ini akhirnya melakukan aksi penyeimbangan yang mengagumkan: Ini memberi isyarat yang cukup untuk filem asalnya — dengan isyarat muzik, potongan dialog tertentu, dan meta camerawork yang suka bermain, sama ada di cermin di bilik tidur Marion atau dengan sengaja berhenti dari pertemuan yang tidak selesa dengan bosnya — untuk mengakui dan memberi penghormatan kepada leluhurnya, tanpa meniru parodi atau tiruan hamba. Ini adalah beberapa karya Carbonell yang paling terjamin, dan ia tidak pernah terasa berat dalam rujukannya.



Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Yang mengagumkan, memandangkan beberapa adegan dalam Dreams Die First. Kami telah mengetahui bahawa Sam Loomis adalah seorang shitheel, tetapi di sini kita melihat dia adalah seorang shitheel yang sangat komited, pada ketika itu. Marion mencintainya, dan dia juga (mengaku) ​​mencintainya. Hutangnya inilah yang memprovokasi kecurigaan Marion, dan membawanya untuk memulai perjalanan yang menentukan ke White Pine Bay, dan urutan ini dipentaskan dengan rasa bermain yang teratur, bekerja pada satu tahap untuk menceritakan kisah rancangan itu sendiri, namun membawa masuk tahap penghargaan tambahan bagi mereka yang biasa dengan pengambilan Hitchcock, dan ingin tahu di mana kedua versi tersebut bertindih. Ini sangat bermanfaat di tempat kerja Marion dan semasa perbualan bilik tidur dengan Sam, kerana filem yang serupa dengan filem ini selalu diulang-ulang tetapi tidak pernah ditayangkan semula dengan setia. (Saya rasa ada totem peringatan bilik penulis yang hanya terdiri daripada salinan Gus Van Sant's Psiko pembuatan semula di samping cetakan Edvard Munch's 'The Scream.) Walaupun terdapat sedikit perubahan, narasi ini berkembang sepanjang garis yang sangat mirip dengan filem, meninggalkan perbezaan yang ada dalam kisah yang sedang berlangsung, dan watak-watak yang sudah ada di sekitar motel .

Iklan

Sheriff baru adalah yang pertama untuk meletakkan Norman pada kedudukan yang tidak rata, dan jika anak muda Bates kelihatan canggung dan bersalah minggu lalu, dia hanya memutar jempol dan bersiul melewati kuburan semasa pertemuan mereka di pejabatnya. Kami biasa membuat lelucon tentang bagaimana Norma tidak mempunyai wajah poker, tetapi Norman bahkan tidak menyedari bahawa dia bermain poker, dia begitu gugup dan gelisah dengan tokoh baru ini. Dia tahu ada sesuatu, walaupun dia belum dapat menyusunnya, dan Norman hanya meminta disiasat, berkat kemahiran lakonannya yang sangat buruk.

Tetapi dia mendapat jeda sebentar, dalam bentuk Madeline Loomis. Inilah seseorang dengan siapa dia mempunyai hubungan dan kemampuan manusia untuk berinteraksi, dan dia melakukannya dengan sebaik mungkin. Dia bahkan memberikan nasihat yang baik (Bercakap dengannya), sebelum menjatuhkan bom bahawa dia menjadi saksi perselingkuhan Sam. Dan ketika mencambuknya dapat dimengerti, itu tidak dapat terjadi pada waktu yang lebih buruk bagi Norman, yang segera menemui seluar dalam renda di dalam keretanya, dan kemudian dipaksa untuk memperhitungkan sumber sebenar penampilan mereka, berkat pertemuannya dengan Dr. Edward. Ia tidak pernah gagal: Tepat sekali Bates Motel semakin hampir dalam gabungan kemahnya yang tinggi dan kengerian operatik, datang pula pemandangan yang sangat berperikemanusiaan dan menyentuh hati untuk mengingatkan kita bahawa Norman Bates hanya mahu menjadi lelaki biasa.



Iklan

Sam Loomis masih berbohong; sebenarnya, pembohongannya ada pembohongan, kerana dia mengaku kepada Marion, saya tidak benar-benar jujur, dan kemudian membuat keputusan tentang tinggal di sebuah apartmen yang buruk. Dan pembohongan itu akan kembali kepada Norman, yang melakukan kebalikannya: Dia akhirnya menghadapi setiap lapisan kebenaran. Kadang-kadang dia adalah Norma. Sebilangan orang hanya mengenalnya. Akan banyak yang boleh diambil oleh sesiapa sahaja. Tetapi dengan Rihanna menarik diri ke Bates Motel, nampaknya hanya tinggal masa sebelum Norman, secara tragis, sekali lagi kehilangan pertarungan ini untuk fikirannya sendiri.