Menciptakan semula pensil: 21 artis yang mengubah komik arus perdana (menjadi lebih baik atau lebih buruk)

OlehNoel murray,Keith Phipps,Leonard Pierce, danSam Adams 7/20/09 12:00 PM Komen (376)

1. Jack Kirby
Ringkasnya, tidak ada artis yang lebih mempengaruhi komik Amerika abad ini daripada Jack Kirby. Bekas Jacob Kurtzberg adalah seorang penambahbaikan diri yang resah, seorang pekerja gila, dan seorang lelaki idea veteran yang mencipta gaya seni yang sangat khas dan pengaruh besar pada industri lain. Sangat mudah untuk dilupakan bahawa pada saat dia dan Stan Lee mengubah Marvel Comics menjadi tenaga pengubah budaya, dia sudah berada dalam perniagaan ini selama lebih dari 25 tahun. Walaupun Kirby benar-benar diingati untuk keajaiban yang dia kerjakan dalam komik superhero, dengan pertarungannya yang menarik, penceritaan yang cekap, ruang lingkup kosmik, dan cinta tenaga yang kuat dan teknologi yang tidak dapat difikirkan, dia juga menarik segalanya dari komik sukan hingga kisah romantis hingga orang Barat. Sama ada mereka memeluk gayanya atau sengaja meninggalkannya, setiap artis komik selama beberapa dekad ditentukan oleh pelajaran yang mereka pelajari dari lelaki yang dipanggil The King Of Comics. Dengan terus mendorong dirinya lebih jauh (antara perkembangan perintis lain, dia adalah salah satu artis komik pertama yang memasukkan kolaj dan latar belakang fotografi ke dalam karyanya), nilai Kirby untuk media itu tidak dapat dihitung. Industri komik moden tidak akan sama tanpa dia.

Iklan

2. Steve Ditko
Stan Lee mungkin telah memperkenalkan kecenderungan remaja terhadap genre superhero (dia pasti mendakwa dia melakukannya), tetapi Steve Ditko memerlukan seorang pahlawan yang kehidupannya sebagai orang awam sama hebatnya dengan memerangi jenayahnya. Sebagai tambahan untuk merancang sut Spidey merah-biru yang terkenal yang dilancarkan pada tahun 1962-an Fantasi Luar Biasa # 15 , Ditko mencipta dunia di sekitar Spider-Man yang bukan Metropolis mitos atau Gotham, tetapi versi New York yang dikenali, sebuah bandar yang pencakar langitnya menjulang tinggi seperti Peter Parker seperti yang mereka lakukan terhadap remaja lain yang lemah lembut. Dia juga berjaya mengakhiri spektrum yang hebat Pelik Dr. , memperkenalkan watak Keabadian, keperibadian kosmik alam semesta yang tubuhnya adalah garis besar yang dipenuhi galaksi. (Tidak hairanlah orang-orang asam yang pergi ke 2001 membawanya, nampaknya tidak betul, untuk sesama tukang batu.) Ditko yang tidak suka akhbar, yang mungkin merupakan jawapan sayap kanan dunia komik kepada Chris Marker, tidak pernah memperincikan alasannya untuk berpisah dengan Marvel — pertikaian mengenai keuntungannya ciptaan adalah satu dugaan yang masuk akal - tetapi buku-buku yang diikuti sangat dipengaruhi oleh penukarannya kepada Randian Objectivism, yang moralnya dua nada melahirkan orang yang bertegur sapa The Question, inspirasi eksplisit untuk Penjaga Rorschach. Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, artis yang sukar difahami sebahagian besarnya tidak aktif, walaupun dia kembali ke komik beberapa kali, paling baru pada tahun 2008.



3. George Pérez
Tahun 1980-an melancarkan komik superhero Zaman Keemasan baru, dan tidak ada yang melakukan lebih banyak lagi untuk menentukan penampilan dan gaya mereka daripada George Pérez. Selepas permulaan yang goyah (karya awalnya menanggung hutang yang terlalu jelas kepada Jack Kirby), dia sepenuhnya menjadi miliknya ketika dia menjadi artis biasa untuk Marvel's The Avengers . Sebagai bintang industri pada usia 26 tahun, dia menerima tawaran dari DC untuk bekerjasama dengan Marv Wolfman Titian Remaja Baru , dan dari sana, mereka berpasangan untuk komik acara besar pertama, Krisis Di Bumi yang Tidak Terbatas . Dalam dua buku ini, unsur-unsur yang menjadikan Pérez sebagai kegemaran peminat menjadi jelas di mata: Dia adalah dunia yang terang, dengan karya kostum yang terperinci, logam berkilauan, teknologi yang rumit, dan otot yang dinamik - tetapi dengan ujung-ujung kasar idola hatinya Kirby digilap menjadi garisan ultra bersih, persekitaran segar dan berwarna-warni, dan kecenderungan untuk tangkapan kumpulan. Dia mempunyai kekurangannya - khususnya, kecenderungan untuk menarik semua orang dengan wajah yang sama, seperti Krisis # 5 rancangan. Dia begitu sempurna dari segi teknikal sehingga kelihatan agak berjiwa. Tetapi Pérez melakukan lebih daripada siapa pun untuk memformalkan penampilan superhero moden seperti apa.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

4. Alex Ross
Alex Ross yang sederhana dan sederhana — masih seorang pemuda walaupun menjadi salah satu nama yang paling dikenali dalam komik — menjadi artis superstar pada masa ketika banyak yang menganggap konsep itu adalah perkara masa lalu. Tanda dagang visualnya (banyak yang dipelajari dari ibunya, seorang seniman komersial) dapat dikenali dengan segera: lukisan fotorealistik selesai dengan warna yang dicat, pose ikonik, dan getaran Norman-Rockwell-bertemu-George-Pérez yang menarik banyak peminat pada tahun 1990-an. Ross menjadi salah satu lelaki terkaya dalam perniagaan, dan mencetuskan minat dalam media komik dari peminat baru, yang merupakan sesuatu yang luar biasa; dia juga seorang juru gambar yang sempurna, dan tidak dapat dipandang ringan kerana gaya lukisannya yang inovatif. Tetapi sebagai seorang seniman, Ross kurang dari sekadar angka kesempurnaan yang sering diperjuangkan oleh peminatnya. Dia pelopor kegilaan yang membosankan dan tidak membayangkan kerana memberikan wajah selebriti superhero, dan dengan susun aturnya yang goyah dan penceritaan visual yang biasa-biasa saja, dia nampaknya lebih berminat dengan reka bentuk produk daripada seni komik — kepingannya yang paling terkenal adalah gambar tembakan tunggal yang berlebihan. Dia pasti pengrajin yang sempurna, tetapi adakah orang benar-benar mahu pahlawan super mereka kelihatan lebih realistik?

Iklan

5. Mike Mignola
Bermula sebagai pensil berbakat tetapi tidak luar biasa untuk DC Comics pada tahun 1980-an, Mike Mignola membuat pilihan berisiko pada awal tahun 90-an untuk melompat ke Dark Horse Comics dan menenggelamkan semua yang dimilikinya ke dalam Hellboy, watak ciptaannya sendiri. Hasilnya bukan sahaja kejayaan komersial yang besar— Budak lelaki neraka adalah gelaran bebas yang paling popular pada zaman itu, bersebelahan Bertelur - tetapi sangat berpengaruh. Ketika dia membiarkan imajinasinya berleluasa, karya seninya semakin gelap, lebih eksperimental, dan lebih berani: latar belakang abstrak, wajah kasar, anatomi berlebihan, dan kumpulan bayangan yang tidak dapat ditembus menjadi ciri khasnya. Walaupun dia melahirkan sejumlah besar peniru rendah diri, Mignola terus menyempurnakan dan memperbaiki perasaan murung, seperti mimpi ini, dan menyebarkannya kepada pengganti yang dipilih sendiri, Duncan Fegredo. Seni Mignola yang gelap dan menyeramkan melancarkan salah satu revolusi utama dalam komik tahun 1990-an - dan salah satu daripada beberapa yang layak dipertahankan.



Iklan

6. Carmine Infantino
Carmine Infantino adalah salah satu artis komik era Perak yang kurang terkenal, tetapi sukar untuk mengetahui sebabnya. Gaya peribadinya bukan untuk semua orang — badannya yang bersudut, menonjol dan wajahnya yang bergaya Curt Swan mematikan sebilangan pembaca - tetapi tidak ada keraguan bahawa dia adalah pengaruh besar terhadap perkembangan komik pada tahun 50-an dan 60-an. Bukan hanya dia pengarah editorial DC pada akhir tahun 60-an (jawatan yang ditawarkannya untuk mencegahnya melompat dari kapal ke Marvel), dia juga seorang seniman yang sangat berpandangan ke hadapan: Adam Pelik siri menggabungkan larangan pemandangan asing yang dilukisnya di bawah pengaruh seni Jepun kuno, dan masa bertahun-tahun di Kilat mendapati dia menggunakan garis laju, kesan melengkung, dan singkatan visual yang inovatif yang menjadi prosedur operasi standard dalam industri buku komik. Gema karyanya boleh didapati di hampir setiap tajuk utama di pasaran sekarang.

Iklan

7. Tanah Greg
Land adalah bagian dari gelombang seniman (termasuk Bryan Hitch dan Gary Frank) yang terkenal pada tahun 2000-an, terkenal dengan ekspresi mereka yang kuat, otot yang dibesar-besarkan, dan kepekaan bercerita di layar lebar. Ultimate Fantastic Four adalah kejayaan besar pertama Land, diikuti oleh Kekuatan Utama - tetapi mereka juga menjadikannya tokoh kontroversial. Menggunakan gambar sebagai model bukanlah perkara baru; seniman komik telah melakukannya selama beberapa dekad, dan menjadi lebih biasa sejak kebangkitan Internet. Tetapi susun atur dan pose Land begitu khas — dan berulang-ulang — sehingga orang mulai curiga, dan akhirnya, Land dituduh mengangkat dari pornografi tegar. Terlebih lagi, perinciannya begitu tepat sehingga ada yang mendakwa bahawa Land tidak hanya menggunakan pelakon porno sebagai model badan; dia mengangkatnya ke halamannya secara langsung dan melakukan kerja minimum yang diperlukan dengan Photoshop untuk menjadikannya seperti lukisannya sendiri. (Sejak itu dia mengaku banyak menggunakan sumber foto, dan menggunakan pornografi sebagai rujukan umum, tetapi dia menolak mencuri secara terang-terangan.) Keseluruhan skandal ini menimbulkan persoalan sukar mengenai sifat seni asli di era digital.

Iklan

8. George Tusk
Sayang George Tuska. Oleh semua akaun, seorang lelaki yang disukai, menyenangkan, serba boleh dan bersemangat untuk menyenangkan, dia bermula pada tahun 1930-an, dan bekerja untuk setiap penerbit besar era itu, dari Will Eisner hingga Lou Fine hingga Lev Gleason. Sukar untuk mencari sesiapa yang akan mengatakan perkataan buruk terhadapnya sebagai lelaki. Tetapi sebagai seorang seniman, Zaman Peraknya berfungsi untuk Marvel Comics… Baiklah, itu tidak teruk; Tuska sangat cekap, dan seninya untuk gelaran seperti Manusia Besi dan Hulk yang luar biasa baik, walaupun tidak spektakuler. Tetapi gambarnya begitu cepat diuji, dan pada dasarnya tidak beraroma, sehingga dia menjadi Raja Isu Isi Isi, melompat untuk memberikan karya yang hambar dan dilupakan setiap kali orang lain melancarkan tarikh akhir. Oleh itu, dia memainkan peranan yang tidak disengajakan dalam menyusun kepercayaan kecepatan Dua dari kualiti, dan membantu mewujudkan gaya rumah Marvel, yang memupuk beberapa artis muda, tetapi bertindak sebagai selimut seni untuk orang lain. Seorang pengembara yang terhormat, Tuska tetap berperan sebagai orang yang jatuh cinta dengan kecenderungan jelek, yang merugikan dari tahun 1960-an hingga kelahiran miniseri pada tahun 80-an.



Iklan

9. Jim Lee
Mungkin gelombang yang terbaik, dan pasti yang paling besar, dari gelombang artis Korea-Amerika yang terkenal pada tahun 1990-an, Jim Lee adalah contoh lain yang baik dari seorang seniman yang karyanya kurang bermasalah untuk apa itu daripada apa yang diwakilinya. Lee telah mengusahakan belasan judul terkenal sejak akhir tahun 80-an, dari X-Men yang luar biasa untuk Marvel ke Batman untuk DC sendiri WildC.A.T.s untuk Imej. Gaya visualnya segera dikenali, dengan struktur otot yang berlebihan, kostum yang sangat terperinci, dan garis tebal yang kasar berakar pada pilihannya dari plumbum F, yang menimbulkan rasa huru-hara dan tenaga. Namun, sementara Lee sendiri bertambah baik seiring bertambahnya usia dan mampu mengekang kecenderungan terburuknya ketika dia mahu, kejayaannya menyebabkan munculnya puluhan biters yang memalukan gayanya dan melayari katalognya untuk mendapatkan trik dan petua. Karena kekurangan kesabaran dan bakat inspirasi mereka, mereka hanya memiliki kualitas kesibukan, ketebalan, dan kekasaran garis, dan tekstur yang mengorbankan komposisi. Lee tidak bertanggungjawab terhadap peniru buruk ini, tetapi dia harus berenang di kolam yang sama dengan mereka.

Iklan

10. Carl Barks
Selain Jack Kirby, tidak ada yang lebih berpengaruh pada seni kartun moden daripada Carl Barks. Lebih bertanggungjawab daripada siapa pun, hingga dan termasuk Walt Disney, untuk penampilan Disney yang dikenali secara global, Barks bekerja untuk syarikat itu dalam bidang animasi, buku komik, dan komik, mewujudkan bukan hanya gaya visual berdasarkan penguasaan bentuknya yang sederhana dan wajah yang kaya ekspresi, tetapi juga gaya penceritaan yang membantu mewujudkan segalanya dari watak sifat Disney yang paling terkenal (dia mencipta Duckburg dan kebanyakan wataknya) hingga gaya humor mereka. Karyanya secara rutin disebut sebagai antara media yang paling hebat dihasilkannya, dan di Eropah, di mana terdapat kurang penekanan pada komik superhero daripada di Amerika, dia secara meluas dianggap sebagai artis komik terpenting yang pernah dihasilkan A.S. Walaupun dalam animasi Disney moden, kehadirannya masih dapat dirasakan, dalam garis pena yang digambarkan dengan jelas dan warna-warna kaya yang meresap setiap pemandangan. Bukan hanya gaya Disney yang terkenal di seluruh dunia, tetapi seluruh bidang kartun binatang lucu, keberadaannya dimiliki oleh Carl Barks di atas orang lain.

[pemisah halaman]

Iklan

11. Dan DeCarlo
Sistem studio dalam industri komik mengambil keputusan buruk kerana desakannya terhadap gaya rumah dengan mengorbankan bakat muda dan idiosinkratik. Tetapi pengembangan gaya rumah mempunyai kelebihan, dan tidak ada yang lebih baik daripada Dan DeCarlo. Pencipta Millie The Model, Josie And The Pussycats, dan Sabrina The Teenage Witch, DeCarlo juga merupakan kekuatan utama dalam menyeragamkan gaya rumah Archie Comics. Walaupun tidak berhasil seperti tahun 50-an dan 60-an, barisan Archie masih merupakan syarikat penerbitan antarabangsa yang besar, dan banyak daya tarikannya tetap berakar pada garis-garis sederhana, bersih dan watak-watak menarik, mudah dikenali DeCarlo. Pembaca - terutamanya wanita muda, demografi yang pernah difikirkan oleh komik Amerika patut dikejar - boleh mengambil mana-mana buku Archie dan mengetahui bahawa buku itu akan menampilkan rupa dan gaya tertentu, dan akan biasa dan selesa. Garis linennya yang elegan dan mudah diteruskan untuk memberi inspirasi kepada generasi penggemar komik, termasuk Jaime Hernandez, yang jalur Locas sangat dipengaruhi oleh karya DeCarlo's Archie.

12. Steve Rude
Maya yang tidak diketahui ketika dia bekerjasama dengan rakan Wisconsinite Mike Baron pada awal 1980-an, Steve The Dude Rude muncul di pentas komik pada waktu yang tepat. Gaya seninya cukup cantik sendiri - gabungan wajah Jack Kirby yang kuat, linen tebal Alex Toth, ilustrasi klasik Andrew Loomis, dan rasa mondar-mandir, masa, dan reka bentuknya yang sangat kuat - tetapi apa yang benar-benar menarik perhatian pembaca pada masa itu adalah penggunaan anatomi realistiknya. Semasa Marvel dan DC mengubah semua watak mereka menjadi kes hipofisis yang mengerikan yang kelihatannya mereka telah menyalahgunakan steroid di tempat tidur bayi, Rude mengendurkan semuanya, menggambarkan watak yang sesuai, tetapi pakaiannya tidak melekat pada otot perut mereka. Anak buahnya gemuk dan lasak, tidak dipahat; wanita-wanita itu berusia 50-an dan bukannya kurus 80-an; dan gabungan reka bentuk praktikal dan keterlaluan yang luar biasa membuat banyak kejadian luar biasa di Nexus nampak semula jadi. Hasil akhirnya adalah sejenis realisme magis artistik yang belum pernah dilihat dalam komik sebelumnya - dan jarang dilihat sejak itu, kecuali dari Dude itu sendiri.

Iklan

13. Will Eisner
Lihat hampir semua inovasi dalam 75 tahun pertama sejarah buku komik Amerika, dan kemungkinan besar Will Eisner sampai di sana terlebih dahulu. Dia adalah penyokong awal hak pencipta, dan ahli perniagaan cerdik yang mengubah wataknya The Spirit menjadi penghasil wang yang besar, tanpa mendapat sokongan daripada syarikat besar atau pengedar. Dia adalah salah satu yang pertama menganjurkan bahawa komik mengembangkan kepekaan bercerita orang dewasa, dan dia mengalahkan Scott McCloud hingga hampir satu dekad, menulis sangat berpengaruh Komik & Seni Urutan pada tahun 1985. Semangat diterbitkan sebagai komik berukuran penuh yang disertakan dalam surat khabar Ahad, yang belum pernah berjaya dicuba sebelum atau sejak itu, dan kebiasaannya menggabungkan seni sampul komik dengan logo kini menjadi hal biasa, tetapi hampir tidak pernah terdengar ketika dia mula melakukannya . Dia menulis apa yang beberapa orang (termasuk dirinya) percaya sebagai novel grafik pertama, memelopori jenis penceritaan peribadi yang kemudian memicu revolusi indie, dan merupakan salah satu orang pertama yang mengajar seni komik dalam konteks akademik. Eisner adalah pelopor, dan cukup tepat bahawa anugerah tahunan terbesar untuk kartun dinamakan untuknya.

14. Joe Kubert
Salah satu cara untuk memastikan anda mengubah masa depan komik adalah dengan menjumpai sekolah yang khusus untuk mengajar melukis cara anda fikir ia harus dilakukan. Cara lain adalah dengan mempunyai anak dan mengajar mereka melukis dengan betul. Joe Kubert melakukan kedua-duanya. Kubert, yang kerjayanya bermula pada tahun 1940-an, dan yang masih aktif dan produktif pada usia 82 tahun, lebih dari cukup baik untuk menjadi pengubah permainan dengan sendirinya; Tokohnya yang langsing, bayang-bayang, penguasaan bahasa badan, pose dan ekspresi yang jelas, dan penyelidikan yang teliti menandakan dia sebagai bakat utama pada buku seperti Musuh Ace , Penjaja , dan Sgt. Batu . Tetapi yang benar-benar memastikan warisannya adalah penubuhan, pada tahun 1976, Joe Kubert School Of Cartoon And Graphic Art, satu-satunya sekolah yang diakreditasi sepenuhnya untuk kartun. Tumbuhannya yang lebih menonjol termasuk Alex Maleev, Steve Lieber, Tom Mandrake, Rick Veitch, dan Adam dan Andy Kubert, anak lelaki Joe dan artis komik terkenal sendiri.

Iklan

15. Rob Liefeld
Salah satu tokoh yang paling polarisasi dalam industri komik moden, Rob Liefeld adalah beg pilihan untuk banyak peminat komik yang arif. Tetapi dia juga orang yang menentukan seperti apa tahun 1990-an dalam buku-buku superhero, jadi dia menangis hingga ke bank. Bagi setiap pengkritik yang menganggapnya adalah perkara terburuk yang terjadi pada buku komik sejak Fredric Wertham, terdapat belasan peminat fanatik yang bersedia untuk mengambil apa sahaja yang dilakukannya seterusnya. Liefeld meledak di tempat kejadian pada akhir 1980-an, dan menjadi bintang dengan karya tersendiri pada beberapa judul X; gaya visualnya begitu dikenali sehingga langsung menjadi parodi diri, dengan kaki dan kepala kecil, otot raksasa yang tidak mempunyai analog pada tubuh manusia yang sebenarnya, dan kantung, kantung, kantung. Dia mempunyai banyak peminat, walaupun dia sebenarnya tidak dapat menarik; ketika dia - bersama dengan Jim Lee, Todd McFarlane, dan artis kontroversial lain - membantu membentuk Komik Imej milik pencipta pada tahun 1992, dunia mengetahui bahawa dia juga tidak boleh menulis. Sejak itu, telah dinyatakan bahawa dia tidak dapat melakukan apa-apa lagi. Namun, tidak dapat dinafikan bahawa lelaki itu dimiliki pada tahun 1990-an. Itu adalah dekad yang pelik.

16. Todd McFarlane
Mengetahui sama ada Todd McFarlane, secara seimbang, pengaruh baik atau buruk pada industri komik sudah cukup untuk membuat kepala anda sakit. Pro: Dia membuktikan bahawa komik milik pencipta boleh menguntungkan. Con: Dia melakukannya dengan Bertelur , salah satu komik yang paling tidak dapat dibaca pada zamannya. Pro: Dia memperoleh keuntungan di pasar pemungut ketika ia runtuh. Con: Itu membuat pasaran pengumpul terus berjalan, bukannya membiarkannya mati sebagai kematian yang layak. Pro: Dia pelbagai aspek — seorang artis, penulis (semacam), ahli perniagaan, penerbit, pembuat alat permainan dan pemaju. Con: Dia menghabiskan semua wangnya untuk bola keranjang. Pro: Dia tanpa henti individualistik dan menggunakan syarikatnya untuk melakukan apa yang ingin dilakukannya. Con: Apa yang dia mahu lakukan adalah menerbitkan komik yang mengerikan. Pro: Dia membantu banyak kartunis muda melancarkan kerjaya mereka. Con: Kartunis muda seperti Rob Liefeld. Perdebatan masih akan berlangsung kira-kira sejuta tahun selepas dia meninggal, tetapi tidak boleh diperdebatkan adalah kenyataan bahawa dia telah menjadi salah satu orang yang paling berpengaruh dalam industri ini selama lebih dari satu dekad.

Iklan

17. Chris Ware
Walaupun dia secara filosofis lebih sesuai dengan komuniti alt-komik, Chris Ware menarik banyak perhatian media, dan bukunya terjual dengan baik, sehingga karyanya boleh dikatakan lebih utama daripada tajuk superhero sekarang. Inovasi Ware dalam reka bentuk halaman komik — yang merangkumi pergeseran temporal yang disampaikan oleh gambar rajah kompleks dan bingkai dalam bingkai — diilhamkan oleh eksperimen 70-an Art Spiegelman dan oleh mani Richard McGuire Mentah cerita Di sini. Tetapi Ware mengahwini jimatnya dengan rekaan dengan suara sardonik yang unik dan perspektif tuhan-tuhan mengenai wataknya, mencipta nada keseluruhan seperti poster sarkas pergantian abad yang disilangkan dengan singa sastera pasca perang seperti John Updike dan Richard Yates. Pengaruh Ware kebanyakannya dilihat di kalangan penonton alternatif yang lebih muda dan seniman komersial kontemporari, tetapi penggunaan staccato mondar-mandir dan pengulangan visualnya telah muncul di sejumlah komik superhero dalam dekad yang lalu.

Iklan

18. Basil Wolverton
Memandangkan kemungkinan pen dan kertas yang tidak terbatas, sangat mengejutkan - dan agak mengecewakan - bahawa begitu banyak artis berusaha untuk realisme secara terang-terangan, atau sekurang-kurangnya untuk kestabilan yang timbul dari pengulangan. Tidak begitu Basil Wolverton. Lebih banyak Tex Avery daripada Milton Caniff, Wolverton menggunakan tugasnya di Gila majalah dan Kad Dagangan Topps untuk mencipta watak dengan wajah getah dan anggota badan getah, sering kelihatan aneh dan hampir tidak dapat diramalkan. Keterlaluan kartun Wolverton mempunyai analog moden yang paling dekat dalam komik Peter Bagge, yang juga melukis tokoh dinamik dengan beberapa bahagian yang bergerak.

Iklan

19. Harvey Kurtzman
Anchorman Komik EC Harvey Kurtzman memberikan generasi pintar-keledai yang berkembang pesat ketika dia membantu mencipta Gila majalah, dan dia terus membina jambatan antara komedi bawah tanah dan kejayaan arus perdana melalui kedudukan pihak berkuasa di majalah seperti Tolong! , rendah diri , dan sekata Playboy . Untuk itu sahaja, dia seorang legenda. Tetapi Kurtzman mula-mula menjadi terkenal dengan kartun leluconnya yang suka bermain, dan kemudian dia membantu merevolusikan komik perang dengan sangat realistik, sangat sinis Kisah Dua Tangan dan Pertempuran Garis Depan . Kurtzman mempengaruhi generasi funnymen dan memberi kesan kepada Joe Kubert dan artis komik petualangan yang mengikutinya. Kurtzman adalah komik Babe Ruth: slugger dengan pengaruh yang juga dapat melemparkan bola curve.

Iklan

20. Neal Adams
Kerjaya komik Neal Adams mula menarik perhatian pada akhir tahun 60an dengan karya klasiknya di DC Orang mati . Tetapi kesannya tidak akan dapat dirasakan sepenuhnya sehingga dekad berikutnya, ketika gabungan dinamisme dan ilustrasi klasiknya menjadi yang gaya buku komik Zaman Gangsa. Adams adalah artis yang tepat pada waktu yang tepat, memasukkan bayangan dan banyak tajuk judul superhero seperti X-Lelaki dan terutamanya Batman pada saat tajuk mula mengalihkan perhatian mereka kepada keprihatinan dunia nyata. Sebilangan karya Adams yang paling terkenal tetap dijalankan Dennis O'Neil Lentera Hijau / Panah Hijau dari awal 70-an di mana superpals yang sukar bekerjasama menangani masalah dari perkauman hingga penagihan dadah. Puncak pasang surut yang merangkumi veteran Gene Colan dan John Romita, Adams membantu menjadikan komik superhero berwarna cerah kelihatan sedikit lebih menyerupai sudut dunia yang lebih gelap.

bos yang menyamar di mana mereka sekarang