The Red Wedding adalah Game Of Thrones yang paling eksploitatif

OlehRandall Colburn 25/3/19 8:00 PM Komen (163) Musim Tiga Panduan untuk Game Of Thrones: musim tiga


Tangkapan Skrin: Game Of Thrones (HBO)

Iklan

Bulan Takhta

Kami mengira Game Of Thrones Musim terakhir dengan menyulami epik fantasi kepada 30 saat penting. Ini adalahBulan Dari Takhta .



Masa ini

Perkahwinan Merah

Episodnya

The Rains Of Castamere (musim tiga, episod 9)

Memandangkan kesannya dan trauma yang tinggal, Perkahwinan Merah terasa begitu pendek. Kematian Robb tidak berlarutan. Dia ada di sana dan kemudian dia penuh dengan anak panah. Dan Catelyn sama bingungnya dengan kita. Dan kemudian dia putus asa Dan kemudian dia mati. Dan kemudian kita pudar menjadi hitam, dan apa yang baru kita lihat? Ia sempurna dengan cara itu, dan titik tolak kepada Perkahwinan Merah di Ribut Pedang , di mana beratnya dibongkar di halaman-halaman prosa cantik dan menyakitkan, jenis yang anda duduki ketika ia terbentang. Di layar, Perkahwinan Merah adalah ribut petir, cukup cepat sehingga penonton kasual dapat mempersoalkan apa yang telah mereka lihat. Mereka tidak betul-betul menusuk perutnya yang sedang hamil, bukan? Dan Catelyn, dia tidak boleh sakit tekak anak itu. Perlukah kita mundur? Mesti kita mundur?



Mereka melakukan perkara-perkara itu, dan dua momen itulah yang paling banyak bergema pada tontonan semula, jika hanya kerana ia mewakili dua perubahan terbesar dari teks ke skrin. Perkahwinan Merah George R.R. Martin itu trauma, dan, oleh kerana kita mati bersama Catelyn dalam pemikirannya, jauh lebih emosional. Tetapi pertunjukan itu, mengetahui bahawa ia mempunyai ruang yang lebih sedikit untuk bernafas, berusaha memperluas kekejamannya. Talisa, pengantin perempuan Robb yang hamil, tidak hadir dalam majlis perkahwinan dalam buku ini, sementara Catelyn tidak membunuh pengantin anak Walder Frey, melainkan Jinglebell yang bodoh, cucunya yang berusia 50 tahun. David Benioff dan D.B. Weiss memperuntukkan pembunuhan dengan revisi mereka, sifat grafik mereka berfungsi sebagai pusing, pukulan kekuatan tumpul yang meningkatkan pengkhianatan dan menekankan kedalaman kerugian. Satu boleh menangkap keputusasaan di atasnya, kerana eksploitasi menjadi sebahagian daripada estetika Benioff dan Weiss, tetapi ia berfungsi di sini, membentuk ruang keputusasaan yang sehingga hari ini, pertunjukan itu tidak pernah sepadan dari segi cita-cita dan impak.

Ini belum lagi menunjukkan bahawa rancangan itu tidak cuba mengejutkan kita untuk tunduk dengan penceritaan pasca-Martin mereka. Terdapat pembakaran Shireen Baratheon pada musim lima, atau kehilangan Walda Bolton dan bayinya di tangan anjing Ramsey, tetapi mereka akhirnya watak-watak kecil yang kematiannya tidak banyak terdengar sepanjang cerita. Kesan daripada kehilangan Robb dan Catelyn memerlukan pendekatan berani, dan semakin mantap Game Of Thrones, sekurang-kurangnya sebentar, sebagai persembahan di mana sebenarnya tidak ada yang selamat.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Apa yang kami katakan ketika itu

Dalam karangan yang dikhaskan untuk Perkahwinan Merah , Tasha Robinson membincangkan bagaimana kematian harapan mungkin lebih berdampak daripada pembunuhan begitu banyak watak utama. Robb dan Catelyn, bagaimanapun, adalah 'lelaki baik' tradisional, ideologi murni, dan kehilangan mereka pasti mengakhiri harapan untuk akhir yang mulia dan bersih di mana semua topi hitam diletakkan di tempat mereka dan semua topi putih naik dengan penuh kemenangan .



Iklan

Dia meneruskan:

Memaksa [Robb] turun sebagai mangsa komplot yang pengecut dan pengecut adalah seperti melihat Harry Potter mendapat sangkaan di Yule Ball, di tengah-tengah buku. Dia wira; dia sepatutnya menang, tidak kira apa pun yang diperlukan. Sebilangan besar cerita fantasi adalah mengenai pelarian dan pemenuhan keinginan, dan mengenai katarsis yang muncul ketika juara yang layak menghukum dan mengalahkan penjahat yang sama-sama layak. Protagonis mungkin mengalami kemunduran dan kekecewaan, mereka mungkin berkorban, tetapi mereka tidak mati dengan keji, tersedak dengan darah mereka sendiri, sementara musuh mereka bersorak.

Iklan

Di tempat lain dalam episod

Adalah liar untuk memikirkan apa-apa lagi yang berlaku dalam episod ini, tetapi, seperti yang kita katakan, Pernikahan Merah itu sendiri agak pendek. Sebahagian besar episod ini ditujukan untuk kumpulan karya yang kebanyakannya sukar dilakukan yang melibatkan Dany dan kumpulan Yunkai (ugh) dan briged Bran (double ugh). Perselisihan antara Arya dan The Hound sungguh mendebarkan, dan penuh dengan penghinaan. Suatu hari nanti aku akan meletakkan pedang di matamu dan keluar dari tengkorakmu, katanya, janji yang akan ditunaikan oleh seorang pembunuh berukuran pint. Selepas CleganeBowl, lebih baik?

Iklan

The Rains Of Castamere juga mendapati ketegangan meningkat antara Jon Snow dan rakan-rakan liarnya yang tidak selesa, dengan Mackenzie Crook's Orell akhirnya memanggil omong kosong setelah Jon tidak dapat membawa dirinya membunuh Northerner yang tidak bersalah. Jon membunuh Orell — lelaki, ingat Orell? —Dan menempahnya untuk Castle Black, sehingga menumbuk paku hampir ke akhir di keranda dia dan roman bintang Ygritte.