Baca Ini: Kisah di sebalik trak ais krim muzik ikonik

OlehJoe Blevins 27/7/16 9:00 PM Komen (130)

Pit Bull Lining Up At Ice Cream Truck (Tangkapan Skrin: YouTube)

Lagu 21 september

Ini adalah salah satu bunyi musim panas yang paling biasa dan tidak biasa. Keheningan pada petang Ogos yang panas tiba-tiba dilanggar oleh muzik. Ini muzik bernada tinggi, halus, berulang-ulang, tetapi muzik tetap ada. Melodi semakin kuat dan kuat: Turkey In The Straw, atau sekurang-kurangnya empat bar pertama Turkey In The Straw, bermain tanpa henti. Kanak-kanak dari semua peringkat umur tahu bahawa ini menunjukkan pendekatan trak ais krim, dengan membawa bom Pops, Dreamsicles, dan Choco Tacos yang sangat mahal. Setiap tahun, wartawan budaya pop memperdebatkan Top 40 ditty yang menarik untuk dianggap sebagai lagu musim panas. Tetapi trak ais krim memainkan lagu-lagu setiap musim panas, iaitu kegemaran domain awam seperti Yankee Doodle, Brahms ’Lullaby, dan Scott Joplin yang tidak mati. Tetapi dari mana muzik ini berasal, selain tidak sedar kolektif? Lebih pada pukul Semasa , penulis Cecilia Johnson berkunjung ke Nichols Electronics di Richfield, Minnesota. Pemilik perniagaan keluarga yang bangga ini dapat membanggakan bahawa mereka adalah pengeluar kotak muzik ais krim terkemuka.



Ya, ada alasan yang baik bahawa trak ais krim umumnya sama di setiap bandar dan bandar di seluruh Amerika, sekurang-kurangnya di mana kenderaan tersebut masih boleh diterima. (Phooey on Bloomington dan peraturan kebisingan mewahnya.) Selain dari beberapa trak nakal yang memainkan muzik mereka sendiri, kebanyakan kenderaan pengedar ais krim profesional dilengkapi dengan kotak muzik dari Nichols Electronics. Hari ini, Mark Nichols dan isterinya, Beth, menjalankan perniagaan yang diasaskan oleh ayah Nichols pada tahun 1950-an. Model bintang semua syarikat adalah sesuatu yang disebut Digital II, mampu memainkan lapan lagu yang berbeza. Dan bagaimana, tepatnya, syarikat memutuskan lagu mana yang akan digunakan? Penghibur menjadi bahan utama setelah diperkenalkan semula pada tahun 1973-an The Sting . Bagi lagu-lagu lain, yang penting ialah lagu-lagu tersebut tidak dilindungi hak cipta. Tidak perlu mendapat masalah dalam masalah hak, Nichols menjelaskan. Selain itu, dengan menggunakan beberapa lagu yang sama berulang-ulang kali, lagu-lagu tersebut hampir sama dengan penggunaan ais krim di benak banyak pihak.