Satira politik dan kekacauan raksasa bertembung di Shin Godzilla

OlehKatie Rife 10/13/16 12:00 PM Komen (186)

Foto: Filem Funimation

Ulasan B

Shin Godzilla

pengarah

Hideaki Anno, Shinji Higuchi



Masa Jalan

120 minit

Penarafan

Tidak dinilai

Pelakon

Hiroki Hasegawa, Yutaka Takenouchi, Satomi Ishihara (dalam bahasa Jepun dengan sari kata)



Ketersediaan

Pilih teater 11-18 Oktober

Iklan

Orang yang mengadu kekurangan Godzilla diGareth Edwards 2014 Amerikapada Raja Of The Monster gagal memahami satu perkara: Tidak pernah ada banyak Godzilla dalam Filem Godzilla. Dia akan muncul di awal, pasti, dan di akhir, dan sekali di tengah-tengah untuk menyatakan kekuatan atau lawan barunya atau apa sahaja yang diimpikan oleh pasukan kreatif untuk membezakannya dari filem Godzilla sebelumnya. Selebihnya sering terdiri daripada salah satu daripada dua jenis adegan ini: sama ada seorang anak muda yang berwaspada dengan topi baldi dan seluar pendek sambil berjalan-jalan, tidak menyedari fakta bahawa dia memukul di tengah negara kaiju, atau para saintis dan birokrat yang duduk dalam mesyuarat, mencuba untuk mengetahui cara menghentikan ancaman yang nampaknya tidak dapat dihentikan.

Shin Godzilla , filem Godzilla ke-29 yang dihasilkan oleh Toho Studios Jepun dan yang ke-32 di seluruh dunia, hampir tidak mempunyai anak-anak yang comel. Oleh itu, dengan proses penyingkiran, ia sangat bergantung pada yang terakhir. Dan ia berlaku dengan rasa humor yang sangat Jepun. Contohnya: Sepanjang filem ini, setiap kali pegawai pemerintah berbicara, judul mereka akan melintas di bahagian bawah layar. Apabila filem ini berlangsung dan keadaan birokrasi semakin rumit, tajuk-tajuk itu semakin lama, sehingga tajuk satu orang mengambil separuh layar. Ini adalah lelucon visual yang halus, yang menyoroti tidak masuk akal untuk tidak dapat menyerang raksasa raksasa yang saat ini meratakan Tokyo kerana, ketika bergerak dari laut ke darat, tidak ada yang dapat menyetujui bidang kuasa yang harus dikuasai oleh kempen ini.



Godzilla berasal sebagai kiasan bom nuklear yang dijatuhkan Amerika ke atas Jepun semasa Perang Dunia II, satu lagi fakta yang tidak hilang pada pengarah bersama Hideaki Anno ( Evangelion Kejadian Neon ) dan Shinji Higuchi ( Serangan ke atas Titan bahagian 1 dan 2). Kedua-dua pengarah memulakan karier mereka dalam anime; walaupun Anno adalah tokoh yang lebih ikonik, Higuchi mempunyai lebih banyak pengalaman di alam kaiju, setelah memulakan karier khasnya pada tahun 1984 Kembalinya Godzilla dan mengarahkan filem bencana aksi langsung 2006 Tenggelam Jepun . Visi mereka untuk Godzilla mengembalikan Raja Of The Monster ke asal nuklearnya, berbanding dengan ruangnya atau penjelmaan Mecha: Dimutasi oleh sisa nuklear yang dibuang ke laut dan digerakkan oleh pembelahan nuklear, Godzilla ini bersinar merah tepat di bawah kulitnya, menjadikannya sebagai pemandangan yang memukau walaupun dia melepaskan jaringan kuasa Tokyo.

Dia juga berkembang menjadi pelbagai bentuk dalam filem ini, yang paling dewasa yang menghidupkan api dan dapat menembak sinar laser dari punggungnya, seperti lampu malam yang memproyeksikan buruj ke siling anda, hanya lebih banyak lagi mematikan. (Kesan makhluk, yang dicapai melalui kombinasi boneka, animatronik, dan CGI, dilaksanakan dengan hebat di seluruhnya.) Kekuatan ini terungkap dalam adegan di tengah-tengah filem di mana Pasukan Pertahanan Diri Jepun akhirnya mendapat kotorannya cukup lama untuk dipasang serangan terkawal terhadap binatang itu; tentu saja tidak berjaya, tetapi percubaan — dan serangan balas Godzilla — cukup hebat sehingga anggota penonton di The A.V. Kelab Penayangan filem itu bertepuk tangan dan bersorak.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Kegagalan percubaan ini mendorong pemerintah Amerika untuk mencadangkan penyelesaian nuklear untuk masalah Godzilla, titik komplot yang tidak dapat diselesaikan yang sepenuhnya menetapkan pegawai jahat Rando Yaguchi (Hiroki Hasegawa) dan pasukan tugas khasnya yang menderita dalam birokrasi sebagai harapan terakhir Jepun. (Dalam sentuhan lain yang sangat Jepun, sementara Yaguchi nampaknya pemimpin mereka, penyelesaian untuk masalah Godzilla adalah komunal.) Mereka ditentang oleh penghubung khas Amerika yang sangat tidak meyakinkan, Kayoko Ann Patterson (Satomi Ishihara), yang ingin mengorbankan Tokyo di mezbah cita-cita politiknya. Ishihara mencuba, tetapi jelas tidak fasih berbahasa Inggeris, apalagi penutur asli - yang akan baik, jika dia tidak mewakili filem Amerika dan nilai-nilai individualisnya yang mementingkan diri sendiri.