Petals On The Wind adalah yang terbaik ketika menyimpannya dalam keluarga

OlehGenevieve Valentine 5/26/14 12:00 PM Komen (57)

Rose McIver, Will Kemp (Sepanjang Hayat)

cari parti episod 2
Ulasan B-

Kelopak Di Angin

pengarah

Karen Moncrieff



Masa Jalan

121 minit

Penarafan

TV-14

Pelakon

Ellen Burstyn, Rose McIver, Heather Graham, Wyatt Nash



Ditulis oleh

V.C. Andrews (novel), Kayla Alpert (skrip)

Diarahkan oleh

Karen Moncrieff

Dibintangi

Ellen Burstyn, Rose McIver, Heather Graham, Wyatt Nash



Udara

Isnin, 26 Mei, 9 malam Timur pada Sepanjang Hayat

Format

Filem TV

lelaki di istana tinggi musim 2 berakhir

Chris, orang sabun seperti kita ... Mereka bersantai di ruang tamu, bilik tidur, duduk di dapur dan menghirup kopi atau berdiri dan minum martini ... Dan setiap kali berlaku sesuatu yang baik, setiap kali mereka berfikir bahawa mereka akhirnya akan bahagia, beberapa malapetaka datang untuk menaburkan harapan mereka.— V.C. Andrews, Bunga di Loteng

perincian kematian layne basi
Iklan

Ketika Lifetime mengambil peluang pada penyesuaian V.C. Novel Gothic moden Andrews Bunga di Loteng awal tahun ini, ia berakhir dengan mengambil alih premis pulpa. Walaupun eksekusi itu sangat terpukul, penilaian itu adalah kejayaan jaringan - lebih dari 6 juta penonton - dan Twitter dibanjiri dengan hashtag #FITA, yang mungkin membuat seseorang di hati Lifetime berkibar. Terlalu pintar untuk membiarkan peluang ini sia-sia, seumur hidup kembali ke produksi sepertinya semalam untuk mengembangkan sekuel siri Dollanganger, yang akan dilancarkan pada tahun akan datang seperti coklat diKramer's Kandy Kitchen.

Buku yang memberi inspirasi Kelopak Di Angin menenggelamkan keluarganya yang pelbagai generasi ke dalam perang psikologi dengan komplot sehingga Bizantium untuk menentang penerangan yang mudah. Penyesuaian seumur hidup menyedari tugasnya yang mustahil dan merobohkan unsur-unsur borong untuk memberi ruang, tetapi ia masih merupakan pengganti plot yang lebarnya hanya menonjolkan klaustrofobia dari pertunjukan pertama. Namun, untuk memihak kepada Dollanganger berpusat pada kisah bagaimana trauma menghantui kehidupan semua orang yang terperangkap dalam laman webnya. Di rumah di Foxworth Hall, di mana generasi terdahulu memberikan penderitaan lama, Ellen Burstyn (yang secara sendirian menyeret usaha sebelumnya ke wilayah yang menarik) menyala setiap saat masa tayangan dia boleh mendapatkan tangannya; Nenek mungkin lemah badan tetapi dia tidak kurang rosak atau kering. Sebagai Corrine, Heather Graham terus dalam pertunjukan yang menjadi karya kebetulan yang tidak disengajakan, penuh dengan permusuhan terang-terangan dan rasa bersalah sesekali, dan disampaikan dalam irama yang dipraktikkan secara hipnotis. Pendekatan yang berbeza memberi adegan mereka disensasi Lynch yang membuat kisah mereka tetap hidup walaupun dalam sekilas singkat yang mereka dapat.

Anak-anak tidak bernasib baik. Cathy (Rose McIver, memandang serius filem ini) mengejar karier baletnya di seberang lelaki terkemuka Julian (Will Kemp, yang mengetahui filem mana dia berada), dan Christopher (kayu Wyatt Nash) menjadi doktor. Tetapi kimia dan langkah berkonspirasi untuk menjadikan mereka adik beradik yang kurang normal daripada Mason Dye dan Kiernan Shipka yang dibuat di Bunga di Loteng , dan percintaan mereka jatuh rata - malang kerana cerita begitu bergantung pada hubungan mereka. Carrie (Bailey Buntain) cukup rapuh dan kelaparan sebagai adik perempuan yang aneh, dan menjual tiga momen paling menyeramkan dalam filem ini. Tetapi semua orang menjadi korban dari ruang penyuntingan, kerana filem ini cenderung untuk melonjak dengan canggung melintasi titik plot sehingga semuanya beralih ke Foxworth Hall dan keterlibatan yang ditakdirkan oleh Dollanganger. Di sana, Ibu menunggu, Cathy kehabisan darah, dan penonton semakin dekat dengan pendedahan lezat yang mereka inginkan.

Sebagai Kelopak menjejaki usaha Cathy yang semakin dingin hati untuk menaklukkan masa lalu menentang pembentukkan emosi Corinne yang lebih banyak dipraktikkan, perlanggaran gerakan perlahan dua kekuatan yang bertentangan menjadi janji utama filem itu, tetapi ini merupakan beban berat bagi sebuah filem yang sebaliknya tidak mempunyai banyak. Kelopak memperdagangkan keakraban dan bukannya pembangunan, dan sering melangkau hasil dari penambahannya, memudar dan melompat ke hadapan untuk mendapatkan perkara yang menyeronokkan. Terdapat sebilangan kecil rentak awal yang menunjukkan betapa patahnya Dollanganger — loteng loteng penari membuat Cathy kelihatan gugup, Carrie berdendam di pesta, saya tidak mendapat banyak gigi manis - tetapi mereka dirawat dengan kesungguhan berwajah lurus (dan disertai dengan skor terkurang Mario Grigorov), dan filem itu tidak dapat memberi mereka daya tarikan dalam perlumbaan untuk mencapai pertarungan Dollanganger.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Apabila kesedaran diri yang pulut mulai merayap, filem ini berubah menjadi lebih baik, atau lebih tepatnya untuk tahap filem B yang lebih baik: Corinne dan Nenek berdagang barbs sambil menatap cermin yang hancur secara simbolik, Cathy menggariskan peristiwa terkini dalam hidupnya dalam senarai yang mendekati pendengarnya, dan 20 minit terakhir melengkapkan segalanya VC Filem Andrews boleh. Tetapi seumur hidup telah meletakkan kedudukan Kelopak sebagai perkhemahan beroktan tinggi - iklan menyatakan Neneknya Holy Hag dan menjanjikan Corinne Revenge Is A Mother - dan filem ini mengambil masa menyedari bahawa ia adalah kisah tentang orang sabun, jadi tidak ada cukup tenaga naratif untuk meningkatkan babak pertama dengan lancar ke babak kedua . Nada peralihan akhirnya menjadi tempat tidur yang tidak selesa. (Kerana ia pasti akan muncul: Adegan dari setiap bedfellows sebenarnya tidak selesa.)