Bukit Satu Pokok

OlehCarrie Raisler 5/17/11 9:50 PTG Komen (19)

Bukit Satu Pokok adalah rancangan yang tidak akan mati. Sekarang di musim kelapan, sepertinya telah memperjuangkan hidupnya sekurang-kurangnya lima yang terakhir, setelah berjaya keluar dari dua anggota pemeran utama, beberapa penguntit psiko yang berfikiran membunuh, dan bahkan kehancuran jaringan asalnya. Namun di sebalik semua rintangan di jalannya, pertunjukan itu telah bertahan dan sekarang hanyalah musim penuh dan perubahan dari mengumpulkan 200 episod. (Ya, itu 200 dengan 2.)

Bahagian yang sukar adalah untuk mencari tahu mengapa. Tidak ada yang istimewa Bukit Satu Pokok . Pada awalnya, ia adalah drama remaja yang agak melukis mengenai sepasang bola keranjang yang terasing yang sangat baik dengan saudara lelaki tiri yang seorang ayahnya benar-benar bertentangan dengan kontrasepsi di sekolah menengah. Seiring bertahun-tahun berlalu, fokus beralih dari saudara lelaki dan bola keranjang dan lebih banyak lagi kepada anggota pemeran wanita, menambah sejumlah besar sabun melodramatik dalam bentuk cubaan membunuh, pembunuhan sebenar, tiga atau empat koma, penguntit, perkahwinan remaja dan seterusnya kehamilan, dan lompatan empat tahun dalam jangka masa siri untuk membumbui keadaan. Ini mewujudkan nada dualitas yang aneh antara kesungguhan yang tulus dan kemahuan melodramatik yang murni (semuanya ditetapkan untuk soundtrack rock indie, tentu saja) dan walaupun seberapa dahsyatnya kedengaran dalam bentuk cetak, berjaya membuatnya berfungsi sepanjang masa. Memang, ini bukan seni yang tinggi, tetapi biasanya cukup menyenangkan untuk menghabiskan waktu selama satu jam setiap minggu. Kadang-kadang, cerita-cerita di atas sangat menggembirakan anda mungkin menantikan episod! Namun, ia hanya berjaya diterjemahkan ke dalam penilaian yang sederhana tetapi kerana pertemuan penonton muda yang gegabah, jaringan yang perjuangannya terus meningkat setiap tahun dalam pertunjukan dan pelari yang tanpa lelah berkempen atas nama rancangannya sendiri, kami duduk di sini sekarang berhadapan dengan final musim kelapan.

Hari-hari tertinggi kreatif (atau apa yang boleh disebut tertinggi kreatif untuk rancangan ini) nampaknya benar-benar berada di pandangan belakang pada ketika ini. Sejak ahli pemeran utama Chad Michael Murray dan Hilarie Burton memilih untuk pergi, Bukit Satu Pokok sering terasa seperti persembahan dalam mencari tujuan. Sebilangan besar anggota pemeran baru yang dibawa untuk memfasilitasi penceritaan dalam ketiadaan mereka telah menjadi patah terang atau tidak lebih dari gangguan yang samar-samar, sering terperangkap dalam plot buntu yang sangat menarik kerana membantu seorang budak lelaki mengetahui bahawa dia memerlukan kacamata. Paling teruk sekali, rasanya rancangan itu lupa bahawa ia sepatutnya bercerita sama sekali. Beberapa episod yang lalu termasuk penamat telah membuat penceritaan sebenarnya yang sangat sedikit, dan kisah sebenar apa yang mereka lalui - seperti keajaiban kehamilan Brooke - telah dikilas secara menyeluruh sehingga hampir menghina penonton. Pertunjukan di mana seseorang pernah bersalin semasa memberikan ucapan valedictorian sekolah menengahnya nampaknya lebih banyak berhutang kepada salah satu anggota pemeran utamanya daripada kehamilannya dalam jangka masa satu episod dan bayinya dilahirkan dengan kamera, sementara kita sebaliknya memeriksa selok-belok kehidupan cinta seorang kanak-kanak berusia lapan tahun.

Lucunya, para penulis telah membuktikan bahawa mereka masih dapat menceritakan kisah yang baik sekali-sekala walaupun dalam siri senja tahun ini. Arka awal tahun ini yang mengelilingi penyakit dan akhirnya kematian ibu Haley dan Quinn sungguh memilukan, diberikan dengan baik dan memperlakukan tulen untuk melihat di tengah-tengah kisah omong kosong biasa mereka tentang Chester si kelinci, skuad superhero Brooke dan brownies pot Quinn. Pasti, sebahagian besar kejayaan cerita itu berkaitan dengan para penulis yang bangun dan akhirnya memberikan Bethany Joy Galeotti, pelakon terkuat mereka, sebuah kisah yang dapat dicerna giginya. Yang dikatakan, ini adalah episod di mana rasanya lebih banyak daripada masa yang terbuang, yang lebih daripada yang dapat saya katakan untuk final ini.

Hampir kelihatan ketika menonton final bahawa ia dirancang untuk berfungsi sebagai siri sekiranya sekiranya rancangan itu tidak diambil. Setiap orang mendapat pengakhiran yang bahagia, setiap watak utama (dan bahkan beberapa yang berulang) mendapat momen tersendiri, dan pada amnya itu adalah jam televisyen yang sangat gembira. Jam televisyen gembira yang sangat membosankan, sangat tidak penting, tetapi tetap gembira. Walaupun sangat terpuji bagi pencipta untuk memberi penggemar pengakhiran sekiranya tayangannya tidak ditayangkan, sekarang tayangan ini telah diperbaharui selama 13 episod, kita terjebak dengan siri tanpa tujuan. Setiap jalan telah dijelajahi, setiap suara yang terlalu serius disampaikan. Di luar hanya membuang tuala dan menjadikan semuanya sebagai festival perkhemahan yang teratas (yang akan saya nikmati, ingat anda) tidak ada yang boleh dikatakan oleh orang-orang ini, dan membayangkan 13 episod seperti ini hampir menyakitkan untuk fikirkan tentang.

Iklan

Ya, ada baiknya memberi notis pertunjukan lama sehingga mereka dapat menyelesaikan cerita mereka dengan cara yang menghormati peminat mereka dan tahun-tahun yang mereka lalui semasa menonton siri ini. Sekiranya pertunjukan tidak mempunyai cerita lagi, namun pada akhirnya mungkin lebih baik mengeluarkannya dari kesengsaraan mereka.