Mr. Big menyalurkan Donald Trump sebagai Doktor yang memerangi labah-labah raksasa di Sheffield

OlehCaroline Duduk 10/28/18 8:10 PM Komen (275)

Foto: Ben Blackall (BBC America)

Biarkan Doktor Siapa untuk menawarkan episod yang bermula dengan saya menggerunkan ketakutan terhadap imej labah-labah raksasa dan berakhir dengan saya merobek kematian yang lebih besar lagi. Arachnids In The UK adalah episod menakutkan, lucu, tanpa disangka-sangka yang mengukuhkan kru TARDIS bersama kami menjadi Pasukan TARDIS rasmi. Selepas nada episod Rosa Park-centric minggu lalu Rose, Doktor Siapa menawarkan sesuatu yang lebih mirip dengan drama komedi seram filem B minggu ini. Dan semasa saya merasa diri saya lebih menyukai Rosa daripada yang sebenarnya saya lakukan kerana secara intelektual saya dapat melihat beberapa kekurangannya, minggu ini saya bersedia untuk mengabaikan beberapa kelemahan penceritaan yang cukup besar di Arachnids Di UK kerana saya menikmati pelaksanaannya sehingga banyak. Saya rasa itulah yang berlaku Doktor Siapa Model penceritaan yang sentiasa berubah.



lebih baik panggil tanglung saul
Iklan Ulasan Doktor Siapa Ulasan Doktor Siapa

Arachnids Di UK

B B

Arachnids Di UK

Episod

4

Setelah menempuh petualangan set angkasa dan sejarah yang bergerak, Doktor Siapa kembali ke Sheffield masa kini untuk membiarkan para sahabat memeriksa kehidupan rumah tangga mereka dan menawarkan riff pada jalan cerita pencerobohan Bumi klasik. Kali ini, bagaimanapun, kekuatan menyerang bukan dari angkasa lepas, mereka adalah labah-labah Bumi setiap hari yang bertindak aneh dan berkembang secara eksponensial berkat beberapa sains sains dan tumpukan lumpur beracun. Sekiranya, seperti Ryan dan saya, anda mempunyai sentuhan arachnophobia, episod ini mungkin menimbulkan beberapa kegelisahan di tulang belakang anda. Arachnids In The UK berkesan menjadikan crawies menyeramkan yang menyeronokkan dalam semua kengerian berkaki lapan mereka. Sebenarnya, saya rasa saya tidak begitu marah dengan Doktor Siapa monster sejak makhluk ghaib itu di tempat tidur Rupert Pink di Dengarkan. Tetapi episod ini lebih daripada sekadar ketakutan terhadap labah-labah penontonnya. Sebenarnya, ternyata populasi labah-labah Sheffield sebenarnya bukan penjahat Arachnids In UK, mereka hanyalah mangsa skema korporat episod ini nyata raksasa — ahli perniagaan Amerika yang menjadi ahli politik Donald Trump, Jack Robertson.

Untuk bersikap adil, episod itu menjelaskan bahawa bintang tamu Chris Noth (a.k.a. Seks Dan Bandar Tuan Besar) tidak bermain Donald Trump. Trump ada di alam semesta ini dan Robertson adalah pesaing pemilik hotel yang ingin melancarkannya memiliki kempen presiden untuk pilihan raya 2020. (Idea bahawa presiden Trump akan melahirkan banyak penyusun egois-ahli perniagaan yang bertukar menjadi presiden menakutkan dengan caranya sendiri.) Tetapi, untuk semua maksud dan tujuan, Noth memainkan peranan sebagai Trump. Dan dia ada dalam episod ini kebanyakan menjadi bahan leluconnya dan diketepikan oleh sekumpulan wanita kompeten yang benar-benar selesai, yang memuaskan dengan caranya sendiri. Noth jelas mempunyai ledakan yang memukulnya sebagai sosok yang yakin tetapi bingung ini, dan dia mendapat nada yang tepat sehingga persamaan Trump lucu dan tidak sombong. Episod ini juga merangkumi metafora politik yang tajam dengan penyataan bahawa hotel mewah Robertson yang kelihatan glamor sebenarnya dibina di tempat pembuangan sampah berbahaya yang beracun.



Mungkin perkara yang paling menarik dalam episod ini ialah Robertson tidak pernah dihukum kerana penjahatnya. Dia tidak bertanggung jawab atas situasi tempat pembuangan sampah yang beracun dan, walaupun ada beberapa hukuman dari Doktor, dia merasa yakin bahawa api dan amarahnya yang melepaskan senjata Spider Mama adalah jenis perkara yang akan membawanya ke Gedung Putih. Tuhan menolong kita semua, nota Graham. Seperti Rosa, nampaknya ada kekuatan sosio-politik yang terlalu besar untuk ditangani oleh Doktor. Malangnya, keasyikan gelap dari adegan akhir Robertson dikurangkan oleh kenyataan bahawa ia tidak terasa seperti pemandangan akhir. Arachnids Di UK tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan menjatuhkan jalan cerita labah-labah, yang menyakitkan dan membingungkan. Saya tertanya-tanya apakah terdapat beberapa adegan pembungkus yang tersisa di lantai ruang pemotongan (Apa yang berlaku dengan labah-labah raksasa di pangsapuri Anna? Di mana saintis arachnid Dr. Jade pergi dari sini?) Atau jika masalah itu ada pada Chris Chibnall skrip asal.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Kurangnya jalan keluar untuk jalan cerita labah-labah adalah bahagian paling lemah dalam episod ini, tetapi Arachnids In The UK yang lain cukup menarik sehingga kebanyakannya menebusnya. Hotel Robertson yang belum dibuka menjadikan suasana menakutkan, suasana untuk beberapa penceritaan yang mencurigakan, dan terdapat cukup banyak lapisan untuk misteri labah-labah untuk memastikan episod ini terus berjalan dengan pantas. Sesuai untuk musim Halloween, episod ini mengejutkan dengan gambar mengerikan — seperti labah-labah raksasa yang muncul dari tab mandi atau labah-labah raksasa yang merangkak di langit-langit ballroom. Arachnids In The UK juga memanfaatkan ansambel yang lebih besar pada musim ini dengan menggabungkan pasangan wataknya dan memberi kombinasi watak yang berbeza peluang untuk saling bangkit. Kemahiran Chibnall dalam menulis dialog ensemble yang penuh olok-olok bersinar ketika Doktor dan rakannya bekerjasama dengan Robertson, Dr. Jade McIntyre, dan ibu Yaz, Najia untuk berusaha mengetahui apa yang sedang berlaku. Adegan di dapur menjadi sorotan, seperti saat Doktor pertama kali bertemu dengan Roberston dan terkejut dengan penjelasannya yang cekap mengenai fakta bahawa labah-labah raksasa baru saja membunuh pengawal tubuhnya.

Bersama dengan unsur atmosfera dan komedi, Arachnids In The UK meluangkan masa untuk watak yang bermakna juga, yang menjadikannya lebih tinggi Tugu Hantu —Sebuah episod yang mempunyai premis yang menarik tetapi tidak ada daging yang tulen. Di luar kisahnya yang berpusat pada labah-labah, Arachnids In The UK adalah episod mengenai Ryan, Graham, dan Yaz yang mencatat kehidupan mereka dan menyedari bahawa mereka memang ingin menjadi sahabat sepenuh masa. Walaupun Doktor terdahulu telah meminta rakan-rakannya secara terang-terangan untuk bergabung dengan mereka, Doktor ini membiarkan Pasukan TARDISnya mencapai kesedaran itu sendiri. Reaksi kegembiraannya terhadap pelawaan Yaz untuk minum teh membuktikan bahawa dia tidak ingin meninggalkan kawan barunya, tetapi jelas bahawa dia tidak mahu mendorong mereka menjadi sesuatu yang mereka belum bersedia, terutamanya ketika dia sudah diseret mereka mengikuti dua pengembaraan yang tidak dirancang.



Iklan

Ini adalah persembahan Jodie Whittaker yang terbaik dan paling selesa sebagai Doktor, terutamanya dalam bidang komedi. Dia mengetengahkan percubaan gagal Doktor dalam perbincangan kecil dan kebingungan umum mengenai siapa Ed Sheeran, yang kedua-duanya adalah lelucon lucu yang dibuat lebih lucu oleh Whittaker. Seperti yang dia sebutkan dalam episod ini, Doktor masih mencari siapa dia, yang mengingatkan perjalanan panjang yang dilakukan oleh Dokter Kedua Belas untuk mencari dirinya. Sejauh ini dia terus menggabungkan empati Doktor Kesepuluh dengan kekurangan saringan Doktor Kesebelas, yang terbukti menjadi kombinasi yang menggembirakan. Tetapi tidak seperti Doktor-doktor itu, yang sering menggunakan akal untuk menyembunyikan perasaan mereka, Doktor ini nampaknya benar-benar memakai jantungnya di lengan bajunya.

Foto: Ben Blackall (BBC America)

pembenci menolak ulasan
Iklan

Walaupun keluarga yang disukai Yaz nampaknya menjadi tumpuan episod ini, Ryan dan Graham mendapat bayangan watak yang indah dan halus juga. Kembali ke rumahnya yang kosong, Graham dihantui oleh pandangan Grace, yang menekankan kenyataan bahawa kesedihannya masih segar dan perjalanan dengan Doktor adalah cara baginya untuk mengatasi kesedihan itu dengan cara yang aktif. Sementara itu, Ryan mendapat momen manis di mana dia mengkritik ayahnya yang tidak hadir kerana menyiratkan bahawa Graham bukan keluarganya yang sebenarnya. Saya suka bahawa hubungan Ryan dan Graham secara realistik berkembang dan berubah seiring berjalannya waktu dan bukannya disajikan sebagai masalah yang harus diselesaikan dalam episod yang sangat istimewa.