The Man In The High Castle memukul pemecut dalam episod dua

OlehScott Von Doviak 12/19/16 11:00 PM Komen (102)

Cary-Hiroyuki Tagawa, Joel de la Fuente / Amazon

Ulasan Lelaki Di Istana Tinggi B +

'Jalan Kurang Perjalanan'

Episod

2



Iklan

Di Jalan Kurang Perjalanan. kadar Lelaki Di Istana Tinggi Penceritaan dipercepat dengan cara yang jarang dilakukan pada musim pertama. Sebahagiannya ada hubungannya dengan rasa mendesak yang baru, terutama dengan Juliana yang telah melihat bukti bahawa San Francisco hampir pasti berada dalam bahaya serangan nuklear yang akan segera terjadi. Perebutan kuasa di sebalik tabir yang menyebabkan pelari Frank Spotnitz meninggalkan siri ini mungkin juga ada kaitan dengan itu. Apa pun penyebabnya, ini adalah perkembangan yang dialu-alukan yang menimbulkan harapan musim kedua akan menjadi penambahbaikan terhadap apa yang telah terjadi sebelumnya.

Menambah sedikit daging pada ciri-ciri kerangka agak tidak menyakitkan. Inspektor Kido telah menjadi penjahat langsung sampai saat ini, walaupun dari sudut pandangannya, dia seorang yang terhormat melakukan tugasnya ke negara. Oleh kerana kami hanya melihatnya di tempat kerja, dia terjebak dalam tingkah laku yang sempit, tetapi beberapa celah kecil di fasadnya muncul dalam episod ini. Kesetiaannya meliputi isterinya yang kembali ke Jepun; tidak seperti Jeneral Onada, dia tidak menunjukkan minat terhadap wanita muda yang menarik yang ditugaskan untuk menghiburkannya. Kemudian, ketika seorang anggota Yakuza memberitahunya bahawa dia mesti membebaskan Ed dan mengepung pembunuhan putera mahkota pada orang lain, Kido menindaklanjutinya (membuat patsy dari pejuang Perlawanan Karen yang kini meninggal dunia), tetapi tidak sebelum menyiksa Ed lebih jauh dengan memberitahu dia semua orang yang dia tahu akan dibunuh jika dia melalui pengakuan salahnya. Dia hanya melembutkannya, bagaimanapun, kerana dia nampaknya mempunyai tujuan lain untuk Ed.

Frank, yang menghabiskan sebagian besar musim pertama sebagai milquetoast yang tidak berkesan, tumbuh tulang belakang walaupun kaedahnya menunjukkan bahawa dia tidak semestinya mengembangkan otak dengan kadar yang sama. Seperti yang ditunjukkan Childan, rancangan induk Frank yang mengaku akan merampas Yakuza harus membuat mereka berdua terbunuh. Namun, terima kasih kepada kesibukan Childan, mereka dapat meyakinkan penculik mereka bahawa mereka lebih berharga kerana kemahiran memalsukan Frank. Sebagai penghargaannya, Frank yang mampu menyelamatkan nyawa Ed dengan menegaskan kepentingannya untuk operasi itu, dan mereka berkongsi reunion penuh air mata menjelang akhir episod.



Kegagalan watak Joe telah didokumentasikan dengan baik di sini, dan saya masih belum yakin sama ada penulis atau Luke Kleintank yang bertugas untuk menjadikannya pahlawan yang menarik. Jalan Kurang Perjalanan mengambil beberapa langkah bayi ke arah yang benar, ketika Joe berusaha merangkul kehidupan biasa dan meletakkan hari-hari Nazi di belakangnya. Dengan mempercayai Juliana sudah mati, dia mendapat pekerjaannya semula dengan syarikat pembinaan (atau sekurang-kurangnya pekerjaan yang lebih buruk di tempat yang sama) dan meneruskan kehidupan rumah tangga yang selesa dengan jirannya Rita dan anaknya. Ia tidak bertahan lama, bagaimanapun, ketika John Smith tiba untuk memberitahu Joe ayahnya ingin menemuinya di Berlin.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Juliana tidak mati, walaupun tidak ada kekurangan orang yang berusaha memperbaiki keadaan itu. Dengan bantuan pemandu trak bersimpati, dia kembali ke San Francisco; kata pengangkut lalu membuang Lem dan Connell dari jejaknya dengan salah mengarahkan mereka ke bas yang tidak ada ke Sacramento. Namun, cubalah sekuat mungkin, Juliana tidak dapat meyakinkan orang yang tersayang untuk meninggalkan kota yang dia yakin akan ditakdirkan. Dia mengetahui identiti lelaki itu dalam filem Abendsen, bagaimanapun: namanya George Dixon dan dia adalah ayah sebenar Trudy. Dengan Tagomi juga tidak bertindak balas terhadap peringatan Juliana dan tidak mahu membantunya, dia melompat keluar dari kuali dan masuk ke dalam api, menyerahkan dirinya ke kedutaan Nazi sebelum Kempeitai dapat menembaknya.

Walaupun dengan semua aktiviti ini berlangsung, Tagomi masih meneruskan perjalanan yang paling menarik. Apabila pembantunya tidak dapat memberikan maklumat mengenai Krisis Peluru berpandu Kuba, Nelson Mandela, Lolita , atau apa-apa lagi Tagomi yang dikumpulkan dari perjalanan singkatnya ke alam semesta alternatif, dia mengunjungi bilik buku yang dilarang di perpustakaan tempatan. Antara pilihan ada Aldous Huxley's Dunia baru dan satu di mana Tagomi mengambil minat tertentu, Kepelbagaian Pengalaman Agama . Ini adalah buku sebenar yang tidak saya kenali, tetapi menurut Wikipedia, pengarang William James lebih berminat untuk meneroka pengalaman keagamaan langsung daripada yang tersusun, yang dapat menjelaskan rasa ingin tahu Tagomi. Bagaimanapun, kami tidak diberi penjelasan saintifik untuk kemampuannya mengatasi dimensi; ini hanya berdasarkan meditasi sejauh yang kita tahu. Pencarian jawapannya pasti menarik perhatian, yang memberinya persamaan dengan watak utama yang lain di dunia di mana percampuran dengan orang ramai dianggap sebagai amalan terbaik untuk bertahan hidup. Pada masa ketika pemeran masih banyak dipisahkan dan bergerak melalui kisah mereka sendiri, inilah benang yang menghubungkan mereka.



Iklan

Pemerhatian sesat