Hidup tidak adil tetapi sahih di Malcolm In The Middle

OlehMatthew Crowley 11/17/15 8:00 PM Komen (564)

Untuk sebahagian besar sejarah televisyen, penghalang sindikasi - dan keuntungan - adalah 100 episod. Pertunjukan yang berjaya mencapai tanda itu adalah kumpulan yang tidak biasa. Banyak yang berjaya. Ada yang menemui penonton kultus kecil. Masih ada yang bertahan sebisa mungkin dan tidak pernah mencatatkan nombor yang cukup rendah untuk dibatalkan. Dalam 100 Episod , kami meneliti pertunjukan yang mencapai jumlah itu, dengan mempertimbangkan bagaimana mereka maju dan mencerminkan media dan apa yang menyumbang kepada populariti mereka. Dalam edisi ini, Malcolm Di Tengah , yang berlangsung selama tujuh musim dan 151 episod antara tahun 2000 dan 2006.

Iklan

Pada hari-hari awal The Simpsons , para penulis rancangan itu berusaha sedaya upaya untuk memastikan kisah-kisah berlabuh dalam status sosioekonomi Homer dan Marge yang lebih rendah. Terutama kerana ia adalah kartun, adalah penting keluarga mempunyai beberapa batasan dan tidak segera melepaskan diri ke stratosfer. Walaupun pengekangan ini jelas tidak bertahan lama, ia membantu membuat klan Simpson pada awalnya dapat dihubungkan dan menunjukkan caranya The Simpsons boleh menarik minat kanak-kanak dan orang dewasa.



Fellow sitkom Fox Malcolm Di Tengah berkongsi banyak ciri dengan The Simpsons . Ini mengenai keluarga kelas menengah rendah dengan tiga anak di rumah (anak sulung yang membuat masalah, yang cemerlang), seorang ayah yang seperti anak dan emosional, dan seorang ibu yang harus mengambil peranan sebagai tokoh berwibawa. Walaupun ia adalah aksi langsung, ia juga mempunyai kepekaan kartun: kepingan komedi, lelucon, dan situasi gila sering berlaku. Namun untuk semua kegilaan itu, Malcolm dan The Simpsons mempunyai satu lagi sifat penting: kedua-duanya bersandarkan keluarga yang merasa nyata. Dinamika penceritaan dan watak manusia yang dinamis ini terbukti sangat tahan lama Malcolm Di Tengah dan membiarkan rancangan itu berterusan sepanjang 151 episod.

Malcolm Di Tengah mengikuti Wilkersons (walaupun nama keluarga mereka tidak pernah disebut dengan lantang sepanjang siri ini), keluarga yang terdiri dari enam orang, dan tujuh kemudian. Francis (Christopher Masterson), yang sulung, jauh dari rumah - pertama di sekolah tentera, kemudian berturut-turut bekerja. Reese (Justin Berfield) adalah boneka impulsif, terdedah kepada keganasan, panik, dan penerbangan mewah sekali-sekala. Frankie Muniz berperanan sebagai anak tengah eponim, IQ geniusnya bertentangan dengan kecerdasan sosial remaja. Yang termuda, Dewey (Erik Per Sullivan), adalah bola aneh, mendiami dunia yang dilahirkan oleh imaginasi yang terlalu aktif dan kurang perhatian ibu bapa. Mengetuai keluarga adalah Hal yang bingung (Bryan Cranston) dan Lois yang dominan (Jane Kaczmarek). Tidak seperti kebanyakan sitkom pada masa itu, Malcolm Di Tengah difilemkan dalam gaya kamera tunggal yang kini terdapat di mana-mana - memungkinkan masa-masa lucu yang lebih sengit dan tidak selesa tanpa pelepasan tawa.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Pendekatan yang tidak diselesaikan, ketuat-dan-semua melampaui gaya penggambaran. Ini jelas dari saat-saat awal siri ini. Bahagian terbaik mengenai zaman kanak-kanak, kata Malcolm di tempat terbuka juruterbang, adakah ia berakhir. Jauh dari rindu nostalgia Tahun-tahun Keajaiban atau pertengkaran Pembaikan rumah , Malcolm Di Tengah menyajikan zaman kanak-kanak yang pada dasarnya menghisap. Pembuli memerintah sekolah, guru tidak peduli, dan pintar sama seperti radioaktif.



Iklan

Sebenarnya, bukan hanya zaman kanak-kanak yang kasar. Sebagai lagu tema berseri - direkodkan oleh pahlawan kultus Mereka Mungkin Menjadi Raksasa - menyatakan, hidup tidak adil. Ini adalah falsafah yang Malcolm merangkul sepenuhnya dan ini menjadikan siri ini sebagai jalan yang tidak dijangka. Kami melihatnya di kemerosotan Hal dan Lois yang semakin meningkat, kami melihatnya sebagai penghargaan kerana tingkah laku buruk dan hukuman kerana cuba melakukan perkara yang betul, kami melihatnya dalam perincian kecil seperti pin yang dipakai Lois semasa bekerja di kedai ubat Lucky Aide : 'L' bermaksud Nilai. Sebagai Malcolm Di Tengah menunjukkan, dunia membingungkan dan tidak masuk akal, tetapi anda masih harus mengikuti.

Iklan

Hidup ini tidak adil bagi keluarga pusat. Lois menghantar anak-anak pergi ke sekolah, berkata, saya kehabisan ham, salah seorang dari anda harus makan salad telur. Ketika dia merancang makan tengah hari mereka untuk keesokan harinya, dua daripadamu dapat makan sepotong pizza untuk makan tengah hari, dan yang lain boleh makan ... Aku tidak tahu, aku rasa mereka kacang polong. Tidak ada yang dihargai, tidak ada yang dapat berehat, dan semua orang kecewa. Walaupun ahli keluarga sering diadu satu sama lain, tidak ada yang digambarkan sebagai penjahat — kecuali mungkin untuk ibu Lois, yang diperankan oleh Cloris Leachman. Hidup adalah perjuangan, jadi semua orang dapat memahami dengan sekuat mungkin. Bukaan sejuk yang sangat pedih menggambarkan rasa empati pertunjukan: Saya berharap kami cukup tua untuk memandu, maka kami tidak akan pernah bosan, harap Reese di biliknya. Saya harap saya dapat keluar sendiri, menjana sejumlah wang, dan memulakan pesta, rujuk Francis di sekolah. Saya harap saya adalah burung, mop Hal di tempat kerja.

Pemahaman ini membantu menjelaskan Malcolm Di Tengah Tarikan pelbagai generasi. Sebagai seorang kanak-kanak, adalah mungkin untuk melihatnya sebagai pertunjukan tentang beberapa kanak-kanak yang suka bersusah payah yang cuba melepaskan diri dari cengkaman ibu bapa yang sombong. Sebagai orang dewasa, ia kelihatan seperti kisah dua orang tua yang berusaha mati-matian untuk mengawal anak raksasa. Kedua-dua paparan itu berlaku secara serentak: Malcolm tahu bagaimana rasanya menjadi muda, putus asa untuk merdeka dan kecewa dengan peraturan, dan dewasa, putus asa untuk kestabilan dan kecewa dengan kehidupan.



Iklan

Dinamik yang kuat ini, tentu saja, tidak akan berfungsi tanpa pemain pembunuh, yang mana Malcolm sudah tentu. Walaupun pelakon kanak-kanak sering bersikap proksi atau twee yang tidak realistik, Muniz, Sullivan, dan Berfield bermain dengan anak-anak yang overblown tetapi sahih, dan Masterson berjaya mencampurkan kewibawaan dan kesunyian saudara lelaki sulung. Pelakon pendukung juga sangat baik, dengan giliran lucu oleh David Anthony Higgins sebagai pekerja Lucky Aide yang suka dengan Lois, Craig Lamar Traylor sebagai Stevie yang tajam tetapi lambat bercakap, dan Gary Anthony Williams sebagai ayah Abie yang gemar Stevie.

3 + -4
Iklan

Tetapi Hal dan Lois adalah kekuatan sebenar siri ini. Persembahan Cranston sebagai bapa keluarga memikat dan menggembirakan. Dia kanak-kanak yang ketakutan, cepat merintih dan menyusahkan jalan keluar dari situasi sukar. Dia juga merupakan ahli keluarga yang kemungkinan besar terlibat dalam beberapa kegelisahan: Cranston adalah pelawak fizikal berbakat, yang mana penulis memanfaatkan dengan meminta dia mendapatkan ditutupi lebah , berteman dengan sekumpulan pembina badan, dan meluncur dengan hebat ke We Are The Champions. Pencirian ini sangat mengagumkan jika dibandingkan dengan giliran menentukan kerjaya Cranston sebagai Walter White Berbuka Buruk , seorang bapa kelas menengah rendah yang bertentangan dengan Hal.

Sementara itu, Kaczmarek memainkan Lois dengan kawalan penuh, mengasyikkan semangatnya dan mengerikan kemarahannya. Emosinya terhadap tingkah laku anak-anaknya yang melampau memberikan watak yang sangat bertenaga, tetapi yang tidak pernah merasa tidak layak atau tidak autentik. Persembahan itu mendapat Kaczmarek tujuh pencalonan Emmy berturut-turut - satu untuk setiap tahun Malcolm disiarkan - tetapi dia tidak pernah membawa pulang anugerah untuk Pelakon Utama Terunggul dalam Siri Komedi.

Iklan

Sebagai Malcolm Di Tengah berumur, jahitan mula menunjukkan. Siri ini mengekalkan tenaganya untuk waktu yang lama dengan menambahkan anak lain, menyiapkan pemeran pendukungnya, dan menjelajahi wilayah baru untuk watak utamanya — Malcolm mendapat pekerjaan, Reese bergabung dengan tentera, Dewey mula menghisap rokok. Lebih-lebih lagi, bagaimanapun, terdapat terlalu banyak ketergantungan pada sikap bodoh dengan mengorbankan cerita, yang memberikan beberapa episod kemudian sebagai perasan, perasaan tidak fokus. Seperti yang sering berlaku dengan rancangan lama, Malcolm akhirnya melebihi kemampuan wataknya untuk berkembang. Tidak ada yang lebih jelas atau memalukan daripada dalam keadaan Francis. Dihapus dari keluarga yang lain, kisah-kisah Francis sering kali menjadi titik balik yang menyenangkan untuk plot utama episod. Sepanjang perjalanan sekolah tentera dan pelbagai pekerjaan aneh, dia membuat kesilapan, mendapat masalah, tetapi akhirnya belajar, muncul sebagai pemimpin yang sebenar. Kemudian, rancangan itu seolah-olah kehabisan idea untuknya. Dia dipecat kerana tidak cekap, dia tetap menganggur, dia lebih kurang menjadi pemabuk dalam satu episod yang sangat mustahak, dan akhirnya dia hilang begitu saja untuk jangka masa panjang. Mengecewakan apabila banyak pertumbuhan watak dibatalkan demi beberapa lelucon.

Iklan

Kekecewaan dengan busur Francis akhirnya menunjukkan betapa tepatnya persembahan itu. Sebagai yang terbaik, Malcolm Di Tengah jelek, tidak adil, dan sangat dicintai. Walaupun klan pusat mungkin menjengkelkan dan memalukan, mereka adalah baik keluarga: Mereka mempunyai rasa optimis yang tak terbantahkan, rasa bahawa dengan kerja keras dan sikap yang betul, keadaan akan menjadi lebih baik. Ini adalah pandangan Amerika yang sangat baik, yang membantu menjelaskan kehebatan yang tidak dijangka di akhir siri ini.

Iklan

Dalam perjalanan mereka untuk mendengar ucapan valedictorian Malcolm, sebuah tangki yang penuh dengan kekacauan terbesar Reese dapat membuat letupan secara tidak sengaja di dalam kereta. Diselimuti kotoran (dan lem dan telur busuk dan sigung mati), Malcolm berteriak pada ibunya kerana membuatnya memilih Harvard daripada pekerjaan teknologi yang menguntungkan. Juga tersembunyi, dia memberitahu bahawa mengambil wang mudah bukan jalannya — jalannya adalah menjadi presiden Amerika Syarikat. Luar biasa, Malcolm bertanya apa yang seharusnya dibuat oleh polisinya.

Itu tidak penting. Apa yang penting ialah anda akan menjadi satu-satunya orang dalam kedudukan itu yang akan memberikan omong kosong kepada orang seperti kami. Kami telah mencapai hujung tongkat pendek selama beribu-ribu tahun, dan saya, satu, saya bosan dengannya. Sekarang, anda akan menjadi presiden, tuan, dan itulah akhirnya ... Anda tahu bagaimana rasanya menjadi miskin, dan anda tahu bagaimana rasanya bekerja keras. Sekarang anda akan belajar bagaimana rasanya menyapu lantai dan menghancurkan pantat anda dan mencapai dua kali lebih banyak daripada semua anak di sekitar anda. Dan itu tidak akan bermakna apa-apa kerana mereka masih akan memandang rendah anda. Dan anda pasti mahukan mereka menyukai anda, dan mereka tidak akan. Dan itu akan mematahkan hati anda, dan itu akan menjadikan hati anda lebih besar dan membuka mata anda dan akhirnya anda akan menyedari bahawa ada lebih banyak kehidupan daripada membuktikan anda adalah orang yang paling pintar di dunia.

Iklan

Kaczmarek memuji pidato ini, dengan kekuatan dan kelembutan bahagian yang sama. Mesejnya jelas: Malcolm tidak mendapat jalan yang mudah (itulah takdir Dewey), tetapi penderitaannya akan menjadikannya lelaki yang lebih hebat daripada yang pernah terjadi. Hidup tidak adil, tetapi dengan ketabahan, bimbingan, dan cinta, anda dapat mengatasi kemungkinan.