The Lost City Of Z yang luar biasa dari James Gray mempunyai makna yang tidak diketahui

OlehIgnatiy Vishnevetsky 4/13/17 12:00 PM Komen (312)

Foto: Amazon Studios

Ulasan KE

Bandar Z Yang Hilang

pengarah

James Gray



Masa Jalan

141 minit

Penarafan

PG-13

Pelakon

Charlie Hunnam, Sienna Miller, Robert Pattinson, Edward Ashley, Tom Holland, Angus Macfadyen, Ian McDiarmid, Pedro Coello



Ketersediaan

Pilih teater 14 April

Iklan

Terletak di Eropah dan Amerika Selatan pada dekad pertama abad ke-20, James Gray's Bandar Z Yang Hilang adalah epik lirik kegilaan, mistik, dan peradaban dalam dialog yang kaya dan hampir simfonik dengan dirinya sendiri. Bandar yang hilang dengan eponim adalah kehancuran budaya berteori di hutan hujan Amazon — tetapi juga simbol pencarian Quixotic untuk penebusan di dunia yang terganggu oleh kekejaman perdagangan getah kolonial dan mimpi buruk perang parit. Yang mencarinya ialah Percival Percy Fawcett: seorang pegawai artileri Britain, seorang penjelajah, seorang pendaki sosial, seorang mistik rasionalis, anak seorang mabuk yang merosakkan kekayaan dan nama keluarga. Memetakan perbatasan Bolivia sebagai ejen Royal Geographical Society, dia menjumpai tanda glifik dan kepingan tembikar yang pecah; mencari sumber mereka akan menjadi impian Fawcett. Melalui orkestrasi tema, ironi, dan kilatan transenden Gray, tebal hutan menjadi imej yang menghantui dan multivalen seperti kota tersembunyi. Itulah yang kita semua hilang.

Gray sendiri adalah tuan Amerika yang diabaikan, dan itu adalah salah satu paradoks pembuatan filem hebat itu Bandar Z Yang Hilang entah bagaimana karya yang paling harfiah dan paling samar-samar. Dalam filem seperti Pendatang dan Dua Kekasih , dia telah menunjukkan bakat yang tiada tandingannya untuk menggoda kehalusan; ini adalah filem yang meletakkan sebahagian besar berat dramatik mereka dalam konflik yang tidak dapat diucapkan. Tetapi Bandar Z Yang Hilang , yang benar-benar memperlihatkan pelbagai arahan dari idiom filem klasik Gray, adalah filem pengembaraan — bahkan filem perang, untuk peregangan di tengah. Pelakonnya hebat, dengan giliran menarik dari Charlie Hunnam sebagai Fawcett; pelakon Inggeris yang tampan membawa watak yang sangat baik sehingga seseorang tidak dapat menolong tetapi berfikir bahawa dia mendapat skrip yang salah untuk sebahagian besar kariernya. Sienna Miller, yang memerankan isterinya, Nina, juga tidak pernah lebih baik. Namun ini adalah filem Gray yang paling tidak mempunyai prestasi. Semua filemnya ada tahap tertentu tentang kerinduan, ketidakpuasan, dan keterasingan. Tetapi dalam mencari runtuhan di Amazon, ini bukan emosi, tetapi fakta geografi dan masa.



Mungkin ini adalah persoalan pemilihan gambar, kerana Gray — yang mempunyai gaya visual yang pelik dan bayangan, sering mengingatkan filem-filem Amerika yang hebat pada tahun 1970-an — telah berpegang pada logik emosional pada filem-filem sebelumnya; gubahannya lebar atau ketat untuk menggambarkan bagaimana perasaan watak. Tetapi dalam filem dengan banyak yang ditunjukkan Bandar Z Yang Hilang - aura purba hutan hujan, arus sosial dari ballroom Edwardian, pemandangan kematian berlumpur Perang Dunia I - fungsi emosi dan eksposisi kabur bersama. Tembakan lebar Gray adalah antara filem yang paling menyedihkan dalam filem kontemporari, dan sebagai hasilnya filem ini diliputi oleh kesunyian dan pengunduran diri - selang ruang, kadang-kadang serupa dengan mak lukisan landskap Jepun. Bekerja lagi dengan sinematografer hebat Darius Khondji, dia membangkitkan misteri dan ketidakpedulian maut dari mitos Amazon. (Terdapat juga potongan yang merujuk dengan jelas Lawrence Of Arabia .) Perjalanan ke hutan hujan tidak memperlihatkan konflik antara manusia dan alam, tetapi teka-teki manusia yang mendalam. Ini ditarik menjadi tanda tanya dalam tembakan akhir halusinasi.

Foto: Amazon Studios

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Dalam legenda Arthurian, Percival adalah kesatria pertama yang menatap grail suci; Dialah yang diajak tidur di istana indah Raja Nelayan, tetapi bangun dalam keadaan hancur. Jadi namanya adalah sentuhan di hidung, tetapi itu adalah sejarah, kerana Percival Fawcett adalah lelaki sejati (dalam beberapa cara yang lebih bertentangan yang digambarkan oleh Gray) dan kehilangannya di hutan Brazil pada tahun 1925 telah membuatnya hampir sebanyak mitos seperti bandarnya yang hilang. Bandar Z Yang Hilang diadaptasi oleh Gray dariBuku bukan fiksyen David Grann dengan tajuk yang sama, walaupun itu hanyalah terjemahan lurus ke skrin. Sebaliknya, ia mewujudkan perbualan dalaman yang kompleks; ini adalah drama operatik, kisah pengembaraan, kritikan anti-penjajah, potret diri artistik yang terselubung, dan, ya, bahkan legenda grail revisionis. Percival ksatria juga merupakan gambaran kerinduan dan kegagalan rohani, dan untuk menyelesaikan pencariannya, dia harus menyembuhkan Fisher King yang cedera dan mati pucuk dengan mengajukan pertanyaan kepadanya. Dalam versi Gray, Fawcett diatur dalam perjalanannya dengan bergumam pemandu diperbudak yang punggungnya ditutup dengan bekas luka cambuk. Pada tahap itu, ia adalah usaha untuk bersalah penjajah. Tetapi sebenarnya, itu banyak perkara.

Gray mengambil banyak kebebasan dengan kisah sebenar. Sebilangannya hanya logik; sebagai contoh, keputusan untuk mengurangkan jumlah ekspedisi yang dilakukan oleh Fawcett dari tujuh menjadi hanya tiga. Pada dua yang pertama, pada tahun 1906 dan 1911, dia dibantu oleh Henry Costin (Robert Pattinson yang luar biasa dan hampir tidak dikenali), dikandung sebagai semacam sidekick petualang klasik — seorang pembantu setia, cepat dengan revolver Webley . Untuk ekspedisi terakhir, pada tahun 1925, dia disertai oleh putera sulungnya, Jack (Tom Holland), dalam perjalanan ikatan ayah-anak yang manis dan terlupa. Yang mungkin sama pentingnya dengan bentuk filem adalah apa yang Gray memutuskan untuk menghilangkannya; sebagai contoh, tidak ada pengakuan mengenai bakat seni Fawcett dalam kehidupan sebenar atau persahabatannya dengan penulis popular pada masa itu, termasuk H. Rider Haggard dan Arthur Conan Doyle. Sebilangan besar pembuat filem menganggap ini tidak dapat ditahan, tetapi dengan mengubah Fawcett menjadi seseorang yang bukan tokoh kreatif, Gray menjadikan penjelajah menjadi metafora yang lebih berkesan untuk artis.

Iklan

Seiring berjalannya waktu padanya, pencarian Z (diucapkan Zed) menjadi kurang menulis semula sejarah Amazon yang diterima, dan lebih banyak lagi mengenai keadaan manusia; ia diilhamkan oleh kengerian gas klorin dan perbudakan seperti bukti arkeologi. Ekspedisi itu, ketiga-tiganya sampai ke tahap tertentu adalah bencana dan pencerahan, tebal dengan bahaya dan persahabatan. Ada piranha, tombak, dan jeram khianat. Bandar Z Yang Hilang menyedari bahawa untuk mempersoalkan romantisme penjelajahan, seseorang mesti memuncaknya terlebih dahulu. Ini adalah filem pengembaraan yang pelik, kerana ia menghabiskan banyak masa di Eropah seperti di hutan hujan; sangat ingin tahu tentang adat istiadat sosial orang Inggeris awal abad ke-20 seperti halnya masyarakat adat Amazon; dan mengambil berat tentang apa yang musnah seperti yang dijumpai. Ini memberi berat kepada kegagalan Fawcett, kesungguhannya, kemunafikannya; dia mengaku memperlakukan Nina sebagai setara, tetapi tidak mendapat alasan, meninggalkan kisah yang tidak lengkap di tangannya.

Ini adalah filem yang indah dengan banyak keajaiban dan misteri tersendiri yang dapat ditonton oleh penonton: keindahan adegan pertama antara Fawcetts, dan cara mereka memberikan wajah manusia kepada manuver sosial era itu; lawatan para penjelajah ke baron getah (Franco Nero) yang telah membina sebuah rumah opera kecil di ladang budaknya; pemandangan perdebatan yang riuh di Royal Geographical Society; penggunaan balet Maurice Ravel Daphnis dan Chloe untuk menunjukkan makna sukar difahami kepada hutan; perincian dan gambaran Tolstoy-esque dari adegan kehidupan sosial pada pertengahan tahun 1900-an Ireland dan England, yang mengingatkan usaha Michael Cimino untuk mengukir kembali kultus auteur New Hollywood dalam gambar fiksyen abad ke-19 dalam filem seperti Pemburu Rusa dan Pintu Syurga . Dalam watak Fawcett, ia menemui puisi dan patologi penerokaan.

Iklan

Sebilangan besar kehidupan adalah misteri, katanya kepada Jack dalam salah satu barisan terakhir filemnya, yang berfungsi sebagai ringkasan diri. Adakah dia seekor anak domba pengorbanan untuk pencarian penemuan dirinya sendiri? Percival yang telah menerima kegagalan sebagai bentuk pemenuhan rohani sendiri? Seorang lelaki cerdik melarikan diri ke dunia yang tidak dikenali dan perang? Suami dan ayah yang tidak hadir secara emosional yang telah menakdirkan isteri dan anaknya untuk mencari makna dalam obsesi yang memakannya sendiri? Gray mempunyai satu kesamaan dengan Nicholas Ray, ikonoklas studio klasik yang terkenal Memberontak tanpa sebab : Watak-wataknya didorong oleh perasaan yang sama yang memisahkan mereka dari dunia. Fawcett — dia agak seperti banyak dari kita, terjebak dalam kesulitan zamannya, tetapi berjuang untuk memahami dan difahami dalam konteks sesuatu yang lebih besar. Begitu juga Nina, watak dengan busur dramatiknya yang rumit. Pada akhirnya, mereka terpakai, secara harfiah atau kiasan, oleh pertanyaan yang tidak dapat mereka jawab. Mungkin itu hanya hidup.