Inventori: Filem Sorotan Super Bowl XII Terhebat

OlehNoel murray 1/25/06 1:54 PTG Komen (5)

Imej dari pakej sorotan tahunan Super Bowl NFL Films menjadi sangat kekal sehingga banyak peminat hanya mengingati permainan seperti yang ditunjukkan oleh NFL Films. Itu bukan hanya Joe Namath yang berjaya berlari di padang, atau Lynn Swann membuat tangkapan touchdown akrobatik. Ini adalah keseluruhan persembahan NFL Films klasik: gambar sudut rendah, gerakan super perlahan, cahaya matahari yang terang, trek suara berderap, dan suara John Facenda yang berhenti dan berwibawa, yang menceritakan setiap filem Super Bowl sehingga kematiannya pada tahun 1984. Yang terbaik, gulungan NFL Films Super Bowl patut disebut dalam nafas yang sama seperti Leni Riefenstahl Olympia dan Bruce Brown Musim Panas yang tidak berkesudahan , serta dokumentari sinema vérité teratas tahun 60-an dan 70-an. Di sini sekarang, yang disenaraikan secara kronologi, adalah filem yang - dalam beberapa kes - memenuhi syarat sebagai seni sinematik sebenar.

Iklan

Super Bowl I (Green Bay 35, Kansas City 10)



ahli permainan avclub of thrones

Dalang NFL Films, Ed Sabol, putera dan pewarisnya, Steven, menghabiskan sebahagian besar gelendong utama Super Bowl yang berusaha untuk membuktikan kepentingan acara tersebut, bermula dengan tajuk filem: 'The Spectacle Of A Sport.' Terdapat banyak analisis gaya 'sudut pelatih' mengenai permainan penting, tetapi fokusnya lebih pada pertandingan dan ritual, dari kumpulan perarakan yang membentuk garis besar dua tokoh tongkat tangan (melambangkan penggabungan dua liga saingan, atau mungkin bawaan homoerotikisme bola sepak profesional) kepada coretan penulis sukan yang berpakaian dan berpakaian putih di ruang loker selepas permainan. Ini adalah sup-to-nut pada permainan kejuaraan yang tersandung ke arah kredibiliti.

Narasi John Farm yang tidak dapat dilupakan : 'Panggilan penjelasan dari sangkakala Kansas City ... tidak dijawab.'

Super Bowl III (New York 16, Baltimore 7)



Ini adalah Super Bowl pertama di mana cerita di luar padang membayangi aksi di lapangan, dan NFL Films tidak mengetuai pendahuluan. Filem ini dibuka dengan lagu menarik tentang quarterback New York Jets Joe Namath, dan sejarah ringkas mengenai 'jaminan' kemenangannya yang terkenal. Kemudian dengan cepat berubah menjadi kajian generasi dalam peralihan. Sementara Namath yang kurang ajar memusatkan perhatian, legenda Baltimore Colts yang letih Johnny Unitas memanaskan badan di luar, menunggu gilirannya. Filem ini dibangun untuk montase impresionis dan jazz dari drive terakhir Unitas, yang berakhir dengan permainan hancur dan bola jatuh ke tempat kosong di lapangan, ke rentetan duet piano-dan-seruling. Persembahan yang hampir avant-garde - diserlahkan dengan potongan lompatan di tengah-tengah larian gerakan perlahan - bertentangan dengan pemandangan Jet sport-buzz-cut-sporting yang bergumam, 'You kotor Colt. Anda lelaki kotor. '

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Narasi John Farm yang tidak dapat dilupakan: 'Kuartal ketiga hampir mati ... begitu juga Colts.'

Super Bowl IV (Kansas City 23, Minnesota 7)



Penawaran tahun 1970 ini mungkin merupakan filem Super Bowl yang paling popular, terima kasih kepada jurulatih Kansas City Chiefs, Hank Stram, yang memakai mikrofon semasa permainan dan membolehkan penonton mendengarnya bertengkar dengan pengadil untuk setiap tempat bola. Stram secara serentak mendesak pasukannya ('Jauhkan matriculatin' bola di lapangan, budak lelaki! ') Dan mengekalkan komen yang berterusan mengenai rancangan permainannya. ('Kami mendapat komin terbalik' dari I yang ketat! ') Stram-ebration mencapai puncaknya ketika pelatih memanggil '65 Toss Power Trap,' dan menegaskan, 'Itu mungkin terbuka lebar, tikus.' Sekali lagi, kandungan filem ini hampir mengambil tempat di belakangnya dari gaya, dari skor berayun - uptempo jazz dengan sentuhan Isaac Hayes - hingga gaya penyunting senapang mesin yang kelihatan seperti aksi terakhir Robert Altman M * A * S * H .

Iklan

Narasi John Farm yang tidak dapat dilupakan: 'Punggung Kansas City bergerak seperti kadal ... meluncur melalui celah dan celah di garisan Viking.'

Super Bowl V (Baltimore 16, Dallas 13)

Ini adalah pakej Frederick Wiseman yang paling mirip dengan NFL Films Super Bowl, berkat pembukaan pemandangan yang panjang yang menunjukkan pekerja Orange Bowl Miami dan juruteknik TV rangkaian bersiap untuk bertindak. Kemudian, setelah suar lensa yang menakjubkan dan kredit pembukaan ditulis dalam fon yang paling baik digambarkan sebagai 'Chevy Van Bumper Sticker,' filem ini kembali ke duniawi dengan menghabiskan beberapa minit di jendela Will Call. Permainan sebenarnya, sementara itu, ditentukan oleh pergantian gila dan kurangnya tindakan, hingga minit akhir yang tegang, dibuat semula di sini dengan audio langsung dari penekanan dan suara kosong sepakan kemenangan.

Iklan

Narasi John Farm yang tidak dapat dilupakan: 'Sekali sekala, awan peluang akan membayangi ... rancangan lelaki.'

Super Bowl IX (Pittsburgh 16, Minnesota 6)

michael k. williams gay

Debut Pittsburgh Steelers-NFL Films 'yang hebat yang terkemuka di tahun 70-an muncul di tengah-tengah filem penuh vignet yang bermula dengan peminat bertengkar di Bourbon Street. Kemudian muncul satu siri gambar yang tidak dapat dilupakan: Joe Green melemparkan Chuck Foreman yang kelihatan panik ke rumput, L.C. Kasut emas Greenwood menendang bola ke zon akhir untuk keselamatan, Terry Bradshaw yang berjanggut memasang drive skor, dan tembakan cepat dari aksi permainan yang dibingkai melalui kaki pemain yang diikat di pinggir dengan kaus kaki yang robek dan berdarah. Dalam filem yang penuh dengan rampasan visual, yang terbaik adalah yang terakhir: Fran Tarkenton yang kempis berlari keluar dari padang pada akhir permainan, dengan sekumpulan Steelers di belakangnya.

Iklan

Narasi John Farm yang tidak dapat dilupakan: 'Tirai Keluli terbentuk ... sebuah meja yang menakutkan.'

Super Bowl X (Pittsburgh 21, Dallas 17)

Filem ini bertajuk 'The Best Ever', kerana pada masa itu, ia adalah Super Bowl yang paling kompetitif dan keluar yang pernah dimainkan, tetapi sebagai filem, filem Super Bowl ke-10 tidak sekuat filem di mana NFL Films menggunakan seni yang unggul untuk mengatasi bahan gelandangan. Namun, peminat bola sepak harus menghargai analisis yang mendalam, dan rakaman indah penerima lebar balet Lynn Swann, serta detik-detik sampingan yang menghiburkan seperti kepingan duit syiling 'Bicentennial' yang menjadi serba salah ketika memukul kaki pemain ('Tidak apa-apa,' bentak pengadil), dan jarak dekat dari pemain pertahanan Dallas Cowboy, Cliff Harris menepuk tendangan Steelers, Roy Gerela di kepala setelah ketinggalan gol di lapangan.

Iklan

Narasi John Farm yang tidak dapat dilupakan: 'Niagra emas dan hitam ... dicurahkan pada Roger Staubach.'

Super Bowl XII (Dallas 27, Denver 10)

Bukti sekali lagi bahawa permainan terburuk dapat membuat filem terbaik, ledakan Dallas Cowboy dari Denver Broncos (tajuk: 'Doomsday In The Dome') sangat terkenal kerana memberi tumpuan kepada peminat, pada masa diehard pasukan benar-benar dapat hadir Super Bowl. Yang menjadi perhatian khas adalah rooter Bronco, yang sepertinya perempuan, paruh baya, berambut Farrah, dan mengenakan kemeja-T berwarna oren yang ketat. NFL Films menarik salah satu muslihat biasa dengan permainan yang tidak kompetitif, menggerakkan aksi itu secara tidak kronologi sehingga beberapa kejayaan Bronco kelihatan lebih kurang sama dengan Cowboys yang menguasai. Sama pentingnya adalah skor synth-heavy, yang berpuncak pada set ulangan gerakan perlahan yang ditiru kepada 'Tubular Bells' Mike Oldfield.

Iklan

Narasi John Farm yang tidak dapat dilupakan: 'Ia diperjuangkan dengan sengit ... tapi cacat.'

Super Bowl XIV (Pittsburgh 31, Los Angeles 19)

Memilih gelendong Super Bowl XII yang berfokus pada peminat, filem Super Bowl ke-14 menggali hubungan rumit antara Los Angeles Rams yang mewah dan penyokong cuaca cerah mereka. Bermula dengan pengintipan (tanpa rasa hormat) di dalam bilik persalinan pemandu sorak Rams, filem ini menekankan daya tarik permukaan berbanding bubur jitu, dan mengarahkan peminat Rams untuk menjerit 'C'mon Rams, mari kita pergi, anda brengsek!' sementara pemain suku akhir Vince Ferragamo dan rakan sepasukannya bermain dengan hati menentang pasukan Pittsburgh Steelers yang sangat hebat. Filem ini mempunyai salah satu skor yang paling menggembirakan dari mana-mana produksi NFL Films - gabungan gitar asid dan rentetan propulatif yang rendah - dan ia memberikan gambaran tambahan mengenai jiwa Rams dengan menghabiskan masa dengan pembantu jurulatih pasukan di gerai. Tetapi gambar yang paling tidak dapat dilupakan adalah langit yang semakin gelap pada suku keempat, yang memperlihatkan ketegangan yang semakin meningkat dari pemanduan Rams yang gagal.

Iklan

Narasi John Farm yang tidak dapat dilupakan: 'Pada siang hari, semangat berkilau The Rams membuat permainan tetap dekat ... tetapi pada waktu malam, ia memudar ke realiti hitam Pittsburgh Steelers.'

Super Bowl XX (Chicago 46, New England 10)

Terlepas dari rakaman pembukaan Hare Krishnas yang tidak tepat, ini adalah filem Super Bowl era Reagan yang pertama, dari soundtrack (maelstrom orkestra yang dimeriahkan dengan potongan calar putar) hingga selingan mengenai quarterback 'gelombang baru' Chicago Bears Jim McMahon. Filem Super Bowl ke-20 adalah mengenai pemberian pingat selepas kempen ketenteraan yang luar biasa - yang sebenarnya, adalah permainan kejuaraan Grenada. Filem ini memerlukan masa untuk memuji, pada gilirannya, McMahon, Mike Singletary, Buddy Ryan, dan William 'The Refrigerator' Perry. Itu juga melemparkan tulang kepada New England Patriots, menunjukkan bahawa mereka berjaya menghentikan Walter Payton. Secara terang-terangan, Payton atau Pats tidak ditemu ramah. Sejarah milik penendang pantat.

buffy the vampire slayer (filem)
Iklan

Narasi yang tidak dapat dilupakan (bukan dari John Facenda, yang meninggal tahun sebelumnya): 'Kesempatan yang terlepas ini memenuhi udara dengan peringatan ribut, dan kekuatan badai Chicago Bears berada di cakrawala, siap untuk menimbulkan bencana alam.'

Super Bowl XXIII (San Francisco 20, Cincinnati 16)

Pada pertengahan tahun 80-an, paket sorotan NFL Films Super Bowl kehilangan banyak kelebihan mereka, mungkin kerana teknik 'dekat dan peribadi' pengeluar telah dipilih oleh televisyen, atau mungkin kerana Sabols menjual syarikat itu kepada NFL yang takut akan seni. Apa pun alasannya, keindahan filem awal memberi jalan kepada sesuatu yang lebih mantap, sehingga kualiti gulungan sekarang bergantung hampir pada kualiti permainan. Pengecualian separa adalah filem Super Bowl ke-23, yang merupakan kisah penceritaan tersendiri. Penceritaan minimum, digantikan dengan panggilan radio dan suara pelatih Cincinnati Bengals, Sam Wyche, yang menghabiskan pra-permainan memberikan setiap pemainnya satu semangat, tetapi semasa permainan menjerit, 'Jangan jadilah pemain bola sepak yang mementingkan diri sendiri! Apabila kami memberi anda bola, lakukan tugas anda! Jangan keluar dari ladang sialan ini memberitahu kita apa yang harus kita lakukan! ' Pada minit-minit terakhir, Wyche menggesa para pemainnya untuk 'bermain seperti anda juara dunia', tetapi menyaksikan penderitaan ketika San Francisco 49ers - dan Joe Montana dan Jerry Rice khususnya - melaksanakan pemacu kemenangan 92-halaman yang gementar. Kata-kata terakhir milik Wyche, menghela nafas setelah 49er TD: 'Tiga puluh empat saat darinya.'

Iklan

Narasi yang tidak dapat dilupakan: 'Quarterback Boomer Esiason begitu sejuk, dia mempunyai ais di sayapnya.'

Super Bowl XXV (New York 20, Kerbau 19)

Satu lagi permainan hebat, dan filem yang tidak disangka-sangka untuk dimuat, yang menepati detik istimewa penendang Super Bowl ke-25 - Buffalo Bills, Scott Norwood yang kehilangan gol di lapangan yang memenangi permainan - serta merakam paranoia yang berasal dari Desert Shield yang mengepung acara. Liputan bola sepak yang sebenarnya sangat mengecewakan, selain dari ketegangan yang meningkat semasa final yang menyakitkan (digambarkan oleh pencerita yang tidak disebutkan namanya sebagai 'lebih pedih daripada menyedihkan'). Tetapi peranti pembingkaian sebelum Perang Teluk I meningkatkan karya itu, dari wawancara dengan askar di Arab Saudi dan tembakan keselamatan yang semakin meningkat di pintu gerbang hingga tembakan terakhir (dan perbatasan sempadan) seorang gadis kecil yang mengibarkan bendera di lengan ayahnya, pemain New York Giants dengan nama 'Reason' yang terpampang di bahagian belakang jersinya.

Iklan

Narasi yang tidak dapat dilupakan: 'Rang undang-undang mengganggu Hostetler, menghantui dia, memburuk-burukkannya, akhirnya mengirimnya bersorak ke bangku simpanan.'

Super Bowl XXXVIII (New England 32, Carolina 29)

musim 3 mengantuk hampa

Malang sekali bahawa kerosakan almari pakaian Janet Jackson - yang tidak disebutkan dalam filem ini - membayangi apa yang mungkin merupakan Super Bowl dari atas ke bawah yang terbaik, dan apa yang akhirnya menjadi filem Super Bowl yang terakhir yang baik: Ia tidak mengandungi banyak pujian itu tidak dapat dilihat dalam siaran asal, selain dari rakaman intim pemain yang bercakap-cakap sebelum permainan, dan satu jarak dekat pemain suku New England Patriots Tom Brady menandakan turun pertama dengan cara yang sangat spazzy. Dalam Super Bowl ini, kedua-dua jurulatih dihubungkan, tetapi satu-satunya orang yang dapat mendengar apa yang mereka katakan adalah pembantu di hujung alat dengar mereka, dan tidak seperti zaman edit-by-feel dulu, filem ini begitu foursquare malah merangkumi kotak skor ESPN. Di mana anda pergi, Hank Stram?

Iklan

Narasi yang tidak dapat dilupakan: Tiada. Hari-hari itu sudah berakhir.