Crimson Peak Guillermo Del Toro cantik, tragis, dan tidak terlalu menakutkan

OlehKatie Rife 10/13/15 9:00 PM Komen (760) Ulasan B-

Puncak Crimson

pengarah

Gambar placeholder Guillermo Del Toro

Masa Jalan

119 minit



Penarafan

R

Pelakon

Mia Wasikowska, Jessica Chastain, Tom Hiddleston

Ketersediaan

Pawagam di mana-mana 16 Oktober



Iklan

Puncak Crimson mungkin akhirnya dijatuhkan oleh pemasarannya sendiri, tetapi untuk bersikap adil, filem ini sukar untuk dijual. Dikenali sebagai filem seram rumah berhantu, ia sebenarnya adalah kisah romantis dengan kekerasan R yang ditujukan untuk kepekaan gadis-gadis buku berusia 14 tahun, sebagai pengarah Guillermo Del Toromenerangkannya dalam pemeriksaan pratonton baru-baru ini. Seperti yang menggembirakan Del Toro Tulang Belakang Iblis , penampakan mewakili dosa-dosa masa lalu, yang ditulis di sini pada keluarga dan bukan skala nasional. Oleh itu, mereka lebih tragis daripada menakutkan, yang, di satu pihak, sangat sesuai dengan suasana Gothic yang sedang melanda. Di sisi lain, ini bermaksud adegan paling menakutkan dari filem itu muncul sejak awal, dengan keseronokan yang semakin berkurang selepas itu.

Mia Wasikowska dibintangi sebagai pewaris Amerika, Edith Cushing, pengarang yang bercita-cita, yang dalam dialog yang sangat penting, digambarkan sebagai Jane Austen kita sendiri, yang dia jawab, saya lebih suka menjadi Mary Shelley. Semasa menaip salah satu kisahnya di pejabat ayahnya yang kaya dengan industri perindustrian, Edith bertemu dengan Thomas Sharpe (Tom Hiddleston, nampaknya anemia), seorang baronet Inggeris yang mengekalkan gelaran nenek moyangnya, jika bukan kekayaan keluarga. Walaupun dia lebih gemar membaca daripada menari, Edith jatuh cinta pada golongan bangsawan yang romantis, tanpa wang, dan dia dan adiknya Lucille (Jessica Chastain) menggeliat masuk ke lingkaran sosial Cushings. Tidak lama kemudian, Thomas melamar Edith dan membawanya pergi ke rumah leluhurnya, Allerdale Hall, di mana dia mesti menghadapi kunjungan malam dari hantu-hantu yang berkabung serta kebencian Lucille yang tipis.

Persembahan Chastain — sejuk-dingin, tidak berkedip, dan terus-menerus bergoyang-goyang di tepi deras — adalah kemuncak. (Adegan di mana dia memberi makan bubur kepada Wasikowska yang tidak berdaya, sambil mengorek sudu logam dengan mudah ke atas mangkuk seramik ketika dia dengan tenang menggambarkan ledakan ganas ayahnya yang kasar, sangat menguasai.) Petunjuk lain tidak dapat menandingi intensiti Chastain, bagaimanapun, walaupun Del Toro dan rakan penulis Matthew Robbins memberikan banyak yang perlu dilakukan kepada Wasikowska dengan membalikkan tali sihir dalam kesusahan. (Hiddleston, yang secara terang-terangan memancarkan ketelanjangan filem ini, kebanyakannya berfungsi sebagai alat plot.) Seperti banyak tema, penyongsangan ini disampaikan dengan sengaja sehingga kelihatan seperti ditimpa, dan skripnya penuh dengan bayangan awal dan psikoseksual memutar banyak penonton yang akan melihat datang sebelum ia berlaku.