Denzel Washington memberikan persembahan buruk yang buruk dalam Roman J. Israel, Esq.

OlehA.A. Orang ramai 11/15/17 3:30 PTG Komen (39)

Foto: Gambar Sony

Ulasan C

Roman J. Israel, Esq.

pengarah

Dan Gilroy



Masa Jalan

129 minit

Penarafan

PG-13

Bahasa

Bahasa Inggeris



Pelakon

Denzel Washington, Colin Farrell, Carmen Ejogo

Ketersediaan

Pawagam di mana-mana 17 November

Iklan

Roman J. Israel, Esq. , filem baru yang ditulis dan diarahkan oleh Dan Gilroy, melakukan sesuatu yang agak luar biasa, bahkan mungkin belum pernah terjadi sebelumnya, walaupun bukan dengan cara yang lebih disukai oleh seseorang yang terlibat: Filem ini mendapat persembahan buruk daripada Denzel Washington. Untuk bersikap adil terhadap Denzel, yang cenderung memerintah dengan andal bahkan ketika merosotnya dalam omong kosong komersial, sukar untuk membayangkan ada yang melakukan keajaiban dengan peranan tajuk ini. Roman adalah pengacara perang salib sebagai penggiat kartun: benar, aspergian samar-samar, dengan ingatan ensiklopedik dan banyak kebiasaan sebagai ganti sifat, seperti kenyataan bahawa dia nampaknya sepenuhnya bergantung pada sandwic butter-butter. Kami tahu bahawa Washington telah dilancarkan ketika kita melihatnya, mengenakan kacamata kutu buku, Afro gaya 70-an, dan baju tambalan tampan yang tidak sesuai. Mungkin, kita mungkin ingin melihat bagaimana bintang filem mega-watt ini telah menurunkan karisma terkenalnya untuk memainkan Atticus Finch dengan cara Rain Man. Tetapi Washington tidak terlalu memperdalam watak ganjil itu seperti bersikap tegas dan memikatnya: memuntahkan para pengacara dengan cepat bergumam, terus mencucuk dan menikam wajahnya, bahkan mengadopsi gaya berjalan yang tidak jelas. Ini adalah kejadian yang jarang berlaku apabila anda dapat melihat pelakon hebat ini bersikap rajin.



Roman tidak pernah terlalu khawatir dengan penampilan, yang merupakan salah satu sebab dia berpakaian seperti dia memasang ensembelnya dari bagasi kostum teater masyarakat. Selama beberapa dekad, dia adalah rakan sepi, otak operasi yang tersembunyi - bekerja di belakang tabir firma undang-undang yang sedang bergelut, melakukan semua pekerjaan dan kertas sementara rakan sejawatnya yang lebih ramah menangani tugas mahkamah sebagai wajah syarikat. Bukannya Roman mampu menipu walaupun mereka menjadi keutamaan: Dia selalu menjadi paradigma penjahat awam yang tidak mementingkan diri sendiri, menyalurkan tenaga dan sumber daya ke dalam pekerjaan pro bono. (Dia bahkan membawa simbol literal idealisme pie-in-the-sky: beg bimbit besar yang mengandungi tuntutan tindakan kelas yang tidak masuk akal yang telah disusunnya sejak dulu.) Sekiranya Roman kelihatan seperti dia melangkah keluar dari tahun 1970-an, itu adalah kerana dia berpegang teguh pada era aktivisme yang hilang — suatu ketika ketika masih terasa seperti melawan kucing gemuk adalah pertempuran yang dapat dimenangkan.

Iklan

Roman J. Israel, Esq. nampaknya juga ditarik dari tahun 1970-an. Tidak pada penampilannya, yang moden dan anggun, terima kasih kepada lensa Robert Elswitt yang biasanya tampan, tetapi tentu saja pada penampilannya yang umum. Gilroy, saudara lelaki Tony, membuat percikan beberapa tahun yang lalu dengan penampilan sulungnya, yang bersifat magnetis Penjelajah malam , yang cuba mengangkut sinisme Sidney Lumet's yang memarahi itu Rangkaian ke era baru kewartawanan sensasional. (Sekiranya wawasannya sedikit dipakai, tenaga mimpi buruk pada waktu malam pasti tidak.) Untuk ciri kedua, Gilroy telah beralih ke integriti drama undang-undang Lumet (terutamanya Keputusan itu ), dari sisa-sisa kajian watak Los Angeles mereka yang lain, yang ini hampir terbalik Penjelajah malam : Sekiranya filem itu mengikuti antihero amoral yang mendapati panggilan sebenarnya dalam industri cukup busuk untuk dia berkembang, Roman J. Israel ingin menunjukkan apa yang berlaku apabila seseorang yang benar-benar berbudi luhur perlahan-lahan, pasti akan rosak oleh profesion yang tidak jujur.

Foto: Gambar Sony

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Filem ini dimulakan dengan salah satu teka-teki yang digodam, tepat waktu, dengan Roman mengetik surat yang mengaku melanggar nilai-nilai peribadi yang dilakukannya. Ia kemudian memutar kembali jam tiga minggu sebelumnya, ketika pengacara dengan hati emas dan pelupusan cendawan perhiasan mendapati pasangan profesionalnya telah koma dan agensinya sedang dibubarkan. Dia dengan cepat jatuh bekerja dengan peguam kaya raya, George Pierce (Colin Farrell, licin dan ambivalen), yang mengagumi otak Roman tetapi tidak banyak menggunakan eksentrik dan kebiasaannya menjalankan firma guaman seperti badan amal. Adakah Rom akan dirosakkan oleh penyokong syaitan ini, dengan daya tarikan wang dan pengaruh serta saman yang sebenarnya?

Jawapannya adalah sejenis. Penjelajah malam terus maju dengan tujuan fatalistik, mendorong buzzard pengusaha Jake Gyllenhaal yang bermata bug ke tempat yang tidak kurang mengganggu betapa mudahnya menantinya. Apa yang pelik dan mengecewakan Roman J. Israel adakah ia tidak mengejutkan atau menarik secara radikal, tetapi memerlukan masa untuk sampai ke sana; filem ini hanya berbentuk amble, seperti tiruan buruk watak Amerika era Nixon yang ditiru secara dangkal. Bagaimanakah seorang lelaki yang jujur ​​meninggalkan kerenahnya yang lama dimenangkan? Jawapannya melibatkan kes pembunuhan, godaan wang mudah, dan kemerosotan etika yang licik untuk berkompromi. Tetapi elemen itu tidak muncul sehinggalah ke dalam drama yang terlalu panjang dan digresif ini, dan setelah ia tiba, memberi sebentar Roman J. Israel sekurang-kurangnya rasa dari sebuah filem thriller, paranoia tidak mengambil, namun samar-samar pangsapuri sarang tikus Rom - penuh dengan timbunan catatan jiwa lama dan balang kacang tanah — mengingatkan rumah Harry Caul . Gilroy juga membuang harta tanah dengan percintaan yang sukar dipercayai antara Rom dan seorang aktivis hak sipil pragmatik muda (Carmen Ejogo), yang bertindak balas terhadap kemahiran sosialnya yang kurang senang dan kesucian anak-anak -nya-hari ini dengan sedikit kekaguman.

Iklan

Roman J. Israel , Esq. hampir cukup luar biasa untuk kelihatan mengagumkan; seperti namanya, ini adalah anakronisme yang pelik, hampir tidak sesuai dengan cara filem seperti ini bergerak sekarang. (Mereka yang menunggu pertunjukan besar di mahkamah akan mendapati mereka tersandung dalam filem yang salah.) Tetapi sebagai semacam keseronokan moral mengenai kesukaran memegang kebajikan anda - tidak terpikat dengan tujuan baik dengan janji lama -terlaluan pengakuan, pengaruh, dan kompensasi-filem ini palsu, kerana filem itu tidak pernah mengundang kita untuk menggoda Roman dengan sisi gelap. Dia hanya membuat keputusan yang buruk, kejatuhannya lebih merupakan hasil tuntutan plot daripada motivasi. Mungkin Gilroy, dan Washington, tidak pernah membuat kita mempercayai Roman sebagai watak pertama. Dia palsu seperti namanya yang tidak ada, dan Roman J. Israel , Esq. , dalam keperitan dan ketidakberdayaannya, berjudi di Washington memegang semuanya bersama dengan kehadirannya yang biasanya dapat dilakukan. Sekali gus, itu adalah pertaruhan.

Catatan: Ini adalah ulasan versi Roman J. Israel, Esq. yang ditayangkan di Festival Filem Antarabangsa Toronto. Pembukaan versi di pawagam minggu ini dilaporkan beberapa minit lebih pendek — yang, sejujurnya, mungkin hanya dapat membantu.