Cobra Kai karate kembali ke kegembiraan yang luas dan bodoh dengan musim 3 yang lebih baik

OlehAlex McLevy 12/28/20 2:01 PAGI Komen (46)

William Zabka sebagai Johnny Lawrence di Cobra Kai

Imej: Netflix



Satu siri kilas balik dijalankan sepanjang musim tiga Cobra Kai . Cuma, mereka bukan milik Johnny Lawrence (William Zabka), terpaut setelah dojo dicuri darinya dan pelajar terbaiknya Miguel (Xolo Maridueña) terperangkap dalam koma berikutan pergaduhan yang berakhir musim kedua. Dan mereka juga bukan milik Daniel LaRusso (Ralph Macchio), berjuang untuk menjaga keluarga dan perniagaannya bersama-sama setelah penggantungan putrinya dan kejatuhan negatif dari menjadi wajah umum dojo yang pelajarnya dianggap bertanggungjawab terhadap sekolah - rusuhan seluruhnya. Tidak, kilas balik ini mengikuti John Kreese (Martin Kove), mantan sensei Johnny dan penjahat cerut pertunjukan, mengikutinya sebagai seorang pemuda yang idealis pergi ke Vietnam pada tahun 1968, mungkin sehingga penonton dapat memperoleh gambaran mendalam tentang wataknya dan belajar mengapa dia ternyata begitu kejam dan monomaniacal. Tetapi adakah benar-benar ada yang perlu dipelajari yang akan membuat kita berubah pikiran tentang sosiopat yang mengejek? Seperti yang dikatakan oleh anak perempuan Daniel, Sam (Mary Mouser) sejak awal, menyuarakan tema utama rancangan ini: Semua orang mempunyai kisah terisak. Tidak memberi anda hak untuk menjadi pembuli.

Iklan Ulasan Pra-Udara Ulasan Pra-Udara

Musim 3

B- B-

Musim 3

Dicipta oleh

Josh Heald, Jon Hurwitz, Hayden Schlossberg

Dibintangi

William Zabka, Ralph Macchio, Xolo Maridueña, Mary Mouser, Martin Kove, Tanner Buchanan



Debut pertama

1 Januari di Netflix

Format

Sabun YA seni mempertahankan diri setengah jam; kesemua 10 episod ditonton untuk disemak

Tetapi itulah Cobra Kai jalan: berjalan-jalan untuk mengesahkan apa yang sudah anda ketahui. Nasib baik, terdapat banyak humor dan teater yang baik dalam kisah ini. Selepas musim dua mendapat tersekat dengan melodrama lurus dan kehilangan banyak gambaran berasid awal siri ini, nampaknya Cobra Kai mungkin menjadi mangsa postur yang sangat macho yang digunakan untuk lampoon. Dan sementara ketegangan itu masih ada tahun ini - episod dapat berubah dari komik menjadi kartun lebih cepat daripada sepakan kren - pasukan kreatif nampaknya ingat bahawa apa yang membuat semua drama remaja yang disuntikkan dengan rasa lezat adalah rasa yang sihat perspektif sardonik mengenai prosiding. Mengambil semua sentuhan sabun pada nilai muka dengan cepat menjadi meletihkan, seperti yang ditunjukkan musim lalu; sekarang, rancangan ini sekali lagi menyedari bahawa sesuatu seperti seorang penyiar berita yang melaporkan dengan kejam mengenai kesan rusuhan karate sekolah menengah sangat tidak masuk akal.



Ralph Macchio dan William Zabka di Cobra Kai musim 3 dan menjadikan Daniel orang jahat

Cobra Kai pertama kali berada di YouTube Red, kemudian berpindah ke Netflix. Pertama siri sekuel Karate Kid ’…

Baca lebih lanjut

Itu bukan menunjukkan bahawa rancangan itu tidak mencuba dua hala. Ini menghendaki anda melabur dalam watak dan cerita ini — yang tidak selalu dapat dicapai apabila sejumlah besar kualiti berasal dari mengingatkan kita bahawa semua pergolakan ini adalah hasil pertengkaran dua lelaki paruh baya. Setelah berlakunya pergaduhan Cobra Kai vs Miyagi-Do antara puak-puak anak-anak berperang yang berakhir musim lalu, semua protagonis kami berada di tempat yang gelap. Johnny minum dan merasa kasihan pada dirinya sendiri, setelah kehilangan pelajar dan perniagaannya disebabkan oleh rabun dekatnya, untuk mengatakan apa-apa tentang kebimbangan yang kuat terhadap nasib Miguel, yang masih koma setelah patah pada musim gugur semasa pergaduhan dengan anak lelaki Johnny, Robby (Tanner Buchanan). Daniel dan isterinya Amanda (Courtney Henggeler) muak kerana bimbang akan Sam dan menghadapi kesulitan kewangan setelah masyarakat menyalahkan letusan keganasan yang berlaku pada dirinya dan cita-citanya Miyagi-Do. Dan Robby tidak beraksi, bersembunyi dari polis setelah bertengkar dengan Miguel.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Mary Mouser dan Ralph Macchio

Imej: Netflix

Untuk bahagian pertama musim ini, seolah-olah perkara-perkara mungkin sekali lagi memasuki sudsy schlock. Masih terlalu banyak ucapan dan mengubah setiap kemungkinan subteks menjadi teks. (Berhati-hatilah dengan penampilan tetamu dari seseorang yang berada dalam filem asalnya; itu adalah tanda pasti orang akan berhenti bercakap seperti manusia dan mula memancarkan motivasi watak penulis dan masalah tematik.) , tanpa kedalaman atau minat; walaupun ada usaha yang singkat dan tidak bersemangat untuk memasukkan beberapa pato ke dalam watak mereka, Hawk (Jacob Bertrand) dan gadis yang keras hati Tory (Peyton List) mungkin juga diberi kumis untuk berputar. Sekurang-kurangnya personel underdog yang kurus wafer tidak menghalang Gianni Decenzo daripada bersinar dalam gilirannya yang karismatik sebagai Demetri.

Iklan

Tetapi setiap kali pertunjukan kembali ke asas, memfokuskan pada dinamika dan interaksi antara pemerannya, ia sekali lagi berkilau sebagai komedi yang tidak menyenangkan, luar biasa dan kecil, ia memulakan hidupnya. Tidak ada masalah untuk mendedahkan bahawa Miguel bangun (jesus, betapa gelapnya rancangan ini jika dia tidak), dan kimia komik-foil antara Maridueña dan Zabka sekali lagi adalah perkara terbaik mengenai siri ini. (Zabka, khususnya, menggambarkan humor masa lalu yang tajam dalam rancangan ini: Ada pemandangan di mana kita menyaksikan cara percakapan Johnny untuk membantu Miguel berjalan lagi, dan senarai yang ditulisnya termasuk Hypnosis, akupunktur, Tony Robbins, LSD.) Macchio dan Zabka mempunyai hubungan yang sama baik untuk mengetahui bagaimana memeriahkan adegan mereka bersama, dan bila-bila masa mereka berdua berada di layar, rasanya Cobra Kai hidup sesuai dengan potensinya.

Imej: Netflix

Iklan

Penting untuk diketahui bahawa potensinya hanya kira-kira tinggi. (Masukkan tendangan putaran untuk menggambarkan ketinggian tersebut.) Pertunjukan ini sangat bergantung pada struktur sabun-opera — adegan cenderung berakhir dengan watak-watak yang mengatakan sesuatu yang teruk dan kemudian keluar, meninggalkan orang yang tersisa untuk menatap tanpa perhatian — dan sengaja sengaja ' Petunjuk muzik tahun 80-an dipasangkan dengan dialog bola jagung yang sama setiap kali rancangan itu cuba menyuntik emosi. Namun, musim ini bekerja lebih masa untuk memenangkan penonton dengan pesona bola goofnya yang longgar, dan ketika Daniel melakukan perjalanan nostalgia ke Okinawa di pertengahan musim, naratif dan humor keduanya mulai mempercepat dengan cara yang jauh lebih menyenangkan. Masih ada beberapa saat rancangan dan situasi yang tidak dirancang dengan baik yang membuat anda tercengang tidak seorang pun dari anak-anak ini yang memanggil polis; tetapi Cobra Kai tidak berusaha untuk menjaringkan mata untuk dipercayai. Musim tiga memukul anda dengan tawa yang cukup luas dan liku-liku untuk membuat anda kembali ke dojo televisyennya, tidak kira seberapa kerap ia mundur ke hokum. Seperti yang dikatakan oleh Johnny, tepat setelah menyampaikan ucapan yang memberi inspirasi kepada murid-muridnya, hanya kemudian membalikkan badan dan menampar buku-buku dari tangan seorang kutu buku rawak yang lewat: Maaf, tabiat lama.