Kisah Clark Sisters benar-benar milik ibu mereka dalam filem Lifetime baru

OlehJoelle memantau 4/06/20 10:00 PM Komen (2)

Foto: Kesopanan Sepanjang Hayat

lelaki di istana tinggi terus terang

Di rumah saudara perempuan Clark, Mama Clark menganggap perkataan itu sebagai sumpah mudah. Kami tidak mudah, dia menerangkan kepada anak-anak perempuannya setelah membangunkannya pada pukul tiga pagi untuk merakam lagu yang Tuhan kirimkan kepadanya dalam mimpi. Kami melakukan kecemerlangan. Oleh itu, The Clark Sisters: Injil Wanita Pertama , Biopik seumur hidup wanita yang membawa muzik Injil ke arus perdana, bermula. Pengarah Christine Swanson membina kerjaya dalam membuat biopik bergerak untuk televisyen, termasuk Love Under New Management: Kisah Miki Howard, yang difilemkannya untuk TV One. Swanson memaparkan skrip Camille Tucker sebagai perjuangan lima wanita yang bekerjasama untuk mewujudkan impian ibu mereka. Malangnya, cuba menceritakan enam kisah individu dalam jangka masa 50 tahun dalam satu setengah jam membuktikan gunung yang terlalu tinggi untuk didaki.



Iklan

Terdapat banyak kesukaan mengenai filem ini, termasuk dialog Tucker, yang merupakan lagu. Seorang wanita Amerika tengah hitam Amerika memotong dua cara, kebijaksanaan mendalam atau penghinaan yang menyala-nyala. ‘Maaf’ tidak dapat membeli satu kasut, dan yang harus saya lakukan ialah tetap Hitam dan mati, berdering di mulut ibu dan anak perempuan yang tinggal dan bekerjasama. Filem ini ditembak dengan indah oleh Jason Tan, yang memastikan gereja Amerika Hitam - dengan banyak jenisnya, dari mercu tanda bata lama dan kesederhanaan simen moden - digambarkan dengan megah. Musiknya, tanpa henti, sangat spektakuler: Pencinta Injil dapat bersukacita, kerana lagu-lagunya berlimpah. Tetapi persembahan yang luar biasa menjadikan filem ini menyanyi.

Ulasan Pra-Udara Ulasan Pra-Udara

The Clark Sisters: Wanita Pertama Injil

C + C +

The Clark Sisters: Wanita Pertama Injil

Diarahkan oleh

Christine Swanson

Ditulis oleh

Camille Tucker



Dibintangi

Aunjanue Ellis, Raven Goodwin, Angela Birchett, Sheléa Frazier, Kierra Sheard

Perdana Menteri

Sabtu, 11 April jam 8 malam ET pada Sepanjang Hayat

Masa Jalan

105 minit



Saya akan menjadikan anda bintang untuk Yesus, Aunjanue Ellis menyatakan ketika dia memasuki peranan Mattie Moss Clark. Dengan gembira disebut sebagai Joe Jackson dari kumpulan itu, mama Mattie adalah pendorong di belakang saudara perempuan Clark, memulakan misi dari Tuhan untuk menyebarkan Injil. Dengan jengkelnya, semua orang menghalangnya: Seorang suami yang kasar mengatakan kepadanya bahawa dia tidak memakai cita-cita dengan baik, dewan jemaahnya menyingkirkannya dari barisan mereka ketika dia menyanyi di Grammys dengan anak perempuannya, dan bahkan anak perempuannya meragukan sejauh mana bakat mereka boleh mengambil mereka. Tetapi melalui semua itu, Mattie Moss tetap teguh dalam keyakinannya terhadap kepercayaannya.

Persembahan Ellis sebagai Mattie cukup untuk meningkatkan pendapat filem ini secara keseluruhan. Didorong, bersemangat, dan yakin dengan panggilan baiknya, Mattie adalah kekuatan pengarah paduan suara mutlak, dan dia jauh lebih sukar untuk anak-anaknya daripada dia pada mana-mana pelajarnya. Tetapi Ellis juga menerapkan peranan itu dengan sedikit keraguan pada diri sendiri. Dia membawa kerinduan kepada watak yang mungkin dilihat oleh orang yang mengeras dengan cara yang terlalu cepat untuk ditangkap oleh sesiapa sahaja di tempat kejadian, tetapi cukup lama untuk mendaftar dengan penonton. Ini adalah karya layar yang hebat dari pelakon berpengalaman yang layak mendapat lebih banyak pengiktirafan.

Media G / O mungkin mendapat komisen Beli untuk $ 14 di Best Buy

Foto: Kesopanan Sepanjang Hayat

Kisah Mattie Moss Clark adalah kisah Clark Sisters. Impiannya memotivasi pelancaran karier mereka, dan jika fokusnya tetap pada Mattie — bagaimana dia kecewa dengan anak-anak perempuannya, bagaimana mereka melebihi harapannya, dan bagaimana dia berjuang untuk mengetahui bagaimana menjadi seorang ahli perniagaan radikal dan seorang ibu — yang filem akan lebih berasas. Sebaliknya, rasanya seperti paduan suara saudara perempuan Clark, masing-masing dengan tafsiran peristiwa mereka, yang disajikan dengan cara yang tidak akan menyinggung perasaan orang lain dalam kumpulan itu. Sebagai contoh, Denise Clark (Raven Goodwin) berselisih dengan ibunya. Ketiga-tiga anak Denise di luar nikah menimbulkan keprihatinan kepada saudaranya, yang bimbang tingkah lakunya dapat menjauhkan pendengar tradisional dari muzik mereka. Dia akhirnya meninggalkan kumpulan itu dan membuat pemandangan di pengkebumian ibu mereka ketika dia merasa tersisih dari perarakan ke tempat pengkebumian. Tetapi kerana kisah ini dimiliki oleh keenam-enam wanita, dan bukan hanya satu, tidak ada penyelesaian mengenai perasaan sesiapa di sini. Mereka bertarung, dan kemudian Denise menghilang dari layar. Perbualan cepat memberitahu penonton bahawa keluarga menghubungi dia untuk perjumpaan, tetapi tidak banyak perhatian diberikan kepada bagaimana meninggalkannya mempengaruhi dinamika kumpulan.

Iklan

Peralihan besar berlaku sepanjang masa The Clark Sisters , dan tanpa penambat watak tunggal, atau bahkan tema tunggal, keseluruhan cerita nampaknya terputus secara emosi. Apa yang kurang dalam kesambungan, filem ini menunjukkan prestasi. Raven Goodwin membawa kegembiraan yang memberontak sebagai Denise, dan Christina Bell membuat debut gemilang sebagai Twinkie, anak perempuan yang tinggal di bawah ibu jarinya.