Filem terbaik tahun 2018

Foto: The Ballad Of Buster Scruggs (Netflix), Burning (Well Go USA), Support The Girls (Magnolia), If Beale Street Could Talk (Annapurna), First Reformed (A24), Grafik: Libby McGuireOlehThe A.V. Kelab 12/19/18 6:00 PM Komen (498)

Dalam satu tahun yang ditentukan oleh pembahagian, satu perkara yang dapat kita semua setuju ialah filem. Hanya bergurau! Sekiranya ada, wacana filem berkembang lebih kontroversi dan retak daripada sebelumnya pada tahun 2018, yang bermula dengan berjuang untuk jiwa francais paling popular di dunia dan beralih dari sana untuk membahaskan tentang nilai Netflix dan melihat filem di skrin besar, the politik biopik mengenai ikon Amerika , pentingnya perwakilan bukan hanya di pawagam tetapi juga kritikan, dan tentu saja memilih sisi dalam kebuntuan box-office tahun ini, Lady Gaga berbanding Tom Hardy sebagai raksasa yang seksi. Sekiranya permuafakatan benar-benar ada dalam ribut pendapat filem, internet secara rasmi telah membunuhnya. Neraka, malah kegemaran utama tahun ini (lihat No. 7 di bawah) mempunyai pengkritiknya yang sangat lantang.

Semua itu mengatakan bahawa The A.V. Kelab Ringkasan filem terbaik 2018 ditakdirkan untuk menarik perhatian anda. Neraka, kami hampir tidak dapat menyetujuinya, itulah salah satu sebab kami mengeposkan, seperti yang kami lakukan setiap tahun, undi individu penyumbang. Tetapi jika senarai berikut ini tidak lebih dari sekadar gambaran mengenai apa yang digemari oleh kumpulan cinephiles ini selama 12 bulan yang lalu, ini adalah satu senarai yang mengakui pelbagai kejayaan, dari dokumentari intim hingga berputar penglihatan pada filem noir hingga satu rasa ingin tahu yang terlambat tuan menengah yang mati. (Netflix, ia mesti diakui, sudah cukup setahun, dan sesuai dengan perwakilannya.) Kerana walaupun kita mungkin tidak terlalu bersemangat untuk semua filem yang sama, ada banyak filem yang patut diberi semangat. Oleh itu, semoga kita semua boleh setuju.



Iklan

25. Mengatasi Jurang

Foto: Kartemquin



Dari rumah yang berhadapan Harapan Impian muncul satu lagi dokumentari yang menyakitkan dan memilukan mengenai usia yang semakin meningkat di pinggiran ekonomi Midwest Amerika. Ini adalah papan, bukan bola keranjang, yang menjadi subjek muda Mengatasi Jurang dilihat sebagai pintu keluar melarikan diri, ketika mereka masih remaja membebaskan diri, pada suatu waktu petang, dari trauma kehidupan rumah tangga mereka. Bing Liu, sutradara, adalah salah seorang dari mereka, pembuat filem pemula yang membuat video skating dengan rakan-rakannya. Kembali ke tanah lama di Rockford, Illinois, dia mengejar teman-teman zaman kanak-kanak ini, masih dihantui oleh penganiayaan yang mereka alami sebagai anak-anak, yang telah membentuk masa dewasa mereka dengan cara yang jelas dan tidak. Seperti biasa, model penggambaran jangka panjang Kartemquin memberikan dividen yang sangat besar. Tetapi Liu begitu berminat di mana kehidupan nyata ini berada di mana mereka menuju, kerana kedua-duanya saling berhubungan erat - hanya satu percakapan mendalam dari potret anak-anak lelaki yang pelbagai aspek yang tumbuh menjadi lelaki, cuba mengatasi iblis mereka di sepanjang jalan. [A.A. Orang ramai]


24. Kilang Roti

Foto: Dalam Keluarga LLC



Mungkin ia mengatakan sesuatu mengenai keadaan dunia sehingga banyak filem terbaik tahun ini (termasuk yang berada di bahagian atas senarai ini) mengemukakan persoalan bagaimana kita berhubungan dengan yang lain. Di satu sisi adalah kisah pencerobohan, pengasingan, dan ennui; yang lain adalah kisah komuniti dan kumpulan sokongan ragtag. Komedi ensemble dua bahagian Patrick Wang mengenai seni dan politik tempatan tergolong dalam kategori terakhir. Menjalankan gabungan 242 minit, Kilang Roti menjadi lebih nyata seiring berjalannya waktu, ketika artis persembahan dalam pakaian angkasa menyerang sebuah bandar kecil, anak-anak mengambil alih surat khabar tempatan, dan pelbagai watak lenyap, hilang ingatan, atau hilang peranan. (Bahagian kedua yang benar-benar anti-realis merangkumi, antara lain, rutin ketukan bertema teks yang diperpanjang, nombor muzik lucu, dan kuartet realtors cappella.) Tetapi penerokaan demokrasi dan kreativiti yang tulus dan bijaksana berkembang secara novel — sebuah gabungan pendekatan yang tidak mungkin sesuai dengan semangat DIY. [Ignatiy Vishnevetsky]

Iklan

2. 3. Penipu

Foto: Netflix

susie quatro hari bahagia

Di Singapura tahun 1992, Sandi Tan dan dua rakan baiknya memutuskan untuk membuat filem jalan bebas dengan guru pembuatan filem misterius mereka Georges Cardona. Diilhamkan oleh pengarang bebas Amerika pada era itu, filem mereka, Penipu , bersedia untuk membuat pawagam nasional baru. Tetapi pada akhir pembuatan filem, Cardona melepaskan rakaman itu, tidak dapat dilihat lagi. Lebih dari 25 tahun kemudian, Tan mendapatkan kembali rakaman itu (sans sound) dan membuat sebuah dokumentari bergaya memoir mengenai pembuatan filem yang bergejolak dan selepasnya, dengan berkesan mengambilnya semula dari tangan mentor sosiopatiknya. Manakala kisah mengenai Penipu memikat dengan sendirinya, filem Tan juga berfungsi sebagai penghormatan kepada seniman bawah tanah yore. Tan dan rakan-rakannya, dengan sindiket pita video rahsia dan barisan antarabangsa, adalah perintis kontra budaya ketika dan di mana itu masih bermakna. The Penipu dokumentari terasa seperti peninggalan buatan tangan dari era lain sebagai inspirasi asalnya, hilang dan dijumpai, yang menjadikan pelepasan Netflixnya lebih ironik. [Vikram Murthi]



tinjauan dark knight meningkat

22. Madeline's Madeline

Foto: Filem Osiloskop

Seperti kilat, Helena Howard keluar entah dari mana dan membuang semua yang ada di jalannya. The New Yorker hanya remaja ketika dia menerima peranan utama dalam drama Josephine Decker yang sangat amorf tentang hubungan antara aktres muda yang tidak stabil, ibunya yang baik (Miranda July), dan pengarah (Molly Parker) yang cinta tulus untuk muse barunya mempunyai kelebihan vampir. Howard tidak menyembunyikan usianya dengan menjayakan dewasa. Sebagai gantinya, dia menggigit kuku ke dalam kekacauan masa remaja, kemungkinan dan kemarahan dalaman dan kegembiraan sesekali dari mana seorang jurujual yang bersemangat dapat muncul. Terdapat kematangan dalam hal itu juga, kerana kedua-dua Howard dan Madeline datang dengan sendirinya dengan merangkul spontaniti dan ketidaksempurnaan yang dapat menghasilkan persembahan sepanjang masa. Inilah harapan agar kilat kembali cepat. [Charles Bramesco]

Iklan

dua puluh satu. Bolehkah Anda Memaafkan Saya?

Marielle Heller Bolehkah Anda Memaafkan Saya? secara teknikal adalah biografi penulis biografi, Lee Israel (Melissa McCarthy), yang menggunakan penempaan dan hiasan surat dari penulis yang meninggal ketika hidup dan kariernya mengalami penurunan besar pada awal tahun 90-an. Tetapi filem ini berfungsi dengan baik, mungkin, sebagai potret seorang penipu yang mendapati dirinya benar-benar tidak sesuai dengan budaya yang pernah memeluknya. McCarthy menggoda kepekaan komiknya yang luas untuk mengecewakan kekecewaan berduri, menghasilkan prestasi terbaik dalam kariernya. Di sampingnya, Richard E. Grant memberikan yang lain dalam karier panjang bergilir sebagai Jack Hock, rakan gay Israel dalam rakan jenayah / minum. Pendekatan Heller yang rendah dan fokus secara terperinci membuahkan hasil dalam filem yang hidup dan mati dengan estetika zamannya. Dia juga mendapat empati yang hangat terhadap subjeknya yang mabuk dan mabuk. Lagipun, orang yang sukar mendapat kasih sayang dan pengiktirafan sama seperti yang baik. [Vikram Murthi]


dua puluh. Kehidupan peribadi

Foto: Netflix

Ini adalah kehidupan peribadi saya, teriak Danny Elfman dalam lagu Oingo Boingo dengan nama yang sama. Datang dan bawa saya keluar dari sini. Begitulah perasaan Rachel (Kathryn Hahn) dan Richard (Paul Giamatti) dalam ciri ketiga Tamara Jenkins yang lama ditunggu-tunggu, yang meneroka dalam beberapa minit, sering kali menyakitkan perincian mengenai usaha Herculean pasangan subur ini untuk mengandung atau mengambil anak. Jenkins nampaknya telah melalui banyak perkara ini (yang sebahagiannya menjelaskan mengapa sudah 11 tahun sejak itu The Savages , dan dia dengan mahir menjahit jarum, mencari cara untuk membuatnya cedera dengan teliti tepat dan sangat menghiburkan. Dan naratif yang muncul secara beransur-ansur, di mana Rachel dan Richard menjadi ibu bapa pengganti kepada keponakan mereka (Kayli Carter), yang secara sukarela menjadi penderma telur, dengan indah menyampaikan idea bahawa cinta dan bimbingan tidak semestinya memerlukan keluarga tradisional struktur, dan kadangkala kita dapati apa yang kita cari tanpa menyedarinya. [Mike D'Angelo]

Iklan

19. Penjaga kedai

Foto: Gambar Magnolia

Pada saat pembukaan pemenang Palme d'Or dari Kore-eda Hirokazu Penjaga kedai , seorang lelaki dan anak lelaki bertukar anggukan yang sungguh-sungguh, suka bermain, dan berkesan. Ini memberitahu kita bahawa kedua-duanya saling terhubung, dipraktikkan, bahawa mereka ada di sini untuk bekerja, tetapi kerja itu menyenangkan. Mereka mencuri, dan itu adalah ritual yang perlu tetapi menyeronokkan. Kepadatan makna itu berlaku Penjaga kedai , yang meneroka bagaimana keluarga dapat dipilih dan diperlukan, dibina berdasarkan cinta dan dibentuk untuk kemudahan sekaligus. Ini adalah filem kelembutan dan belas kasihan, dihidupkan oleh kumpulan pelakon yang berkomitmen untuk suka bermain dan puisi kehidupan biasa sebagai sutradara yang menyatukan mereka. Seperti pencuri yang diamalkan, Penjaga kedai tahu bagaimana mengarahkan perhatian anda; lebih daripada mampu menyelinap ketika anda terganggu dan tinggal di suatu tempat di belakang tulang rusuk anda, tidak boleh pergi lagi. [Pembuat Kasut Allison]


18. Bersandar pada Pete

Foto: A24

Pada mulanya, Bersandar pada Pete nampaknya kisah sederhana yang menggembirakan seorang remaja lelaki yang kesepian dan tanpa ibu bernama Charley (Charlie Plummer) yang menemui tujuan dan struktur dalam hidupnya dengan menjalin hubungan dengan kuda pacuan masa lalu. Berkarya dari novel Willy Vlautin, pengarah Andrew Haigh ( Hujung minggu , 45 Tahun ) menangkap kekacauan litar keras, memberikan perhatian yang sama kepada pesakit, pelatih pragmatik (Steve Buscemi) yang membawa Charley di bawah sayapnya, serta salah satu joki lama di wilayah ini (Chloë Sevigny). Ternyata, ini adalah umpan dan suis yang mahir. Belajar di tengah jalan walaupun filem yang menjadi teman terbaiknya akan menjadi perekat, Charley mencuri Lean On Pete dan keluar mencari bibinya — sebuah perjalanan yang semakin suram, menjadi lebih kurang mengenai hubungan manusia-manusia daripada bahaya tidak mendapat sokongan sistem di Amerika. Seolah-olah kanak-kanak dari Stallion Hitam berubah menjadi watak River Phoenix dari Idaho Peribadi Saya Sendiri , dan seperti yang disangka. [Mike D'Angelo]

Iklan

17. Pulau Anjing

Foto: Fox Searchlight

Apa yang dilakukan oleh Wes Anderson dalam animasi gerakan berhenti tidak mempunyai plot yang rumit atau karya watak terperinci, ia menebus dengan keseronokan visual. Penuh dengan permainan formal yang menakjubkan dan komedi lisan yang tajam, Pulau Anjing sukar ditandingi untuk kesenangan momen ke saat. Dengan menceritakan kisah budak lelaki dan anjingnya yang terkenal di metropolis Megasaki, fiksyen Jepun, Anderson telah membuat beberapa tuduhan pengambilalihan budaya yang sah. Tetapi belaka julat gaya estetik yang dia gunakan di sini sering memukau, menunjukkan pertunangan yang dipertimbangkan (jika tidak semestinya mendalam) dengan budaya Jepun. Pada tahap ini dalam kariernya, kotak alat estetik yang sudah biasa diketahui oleh pengarah mungkin dianggap tidak wajar - dan walaupun dia kembali bekerja dengan citra yang dikenakan secara politik (seperti dalam Hotel Grand Budapest ), kesungguhan emosi filem ini tidak dapat dilupakan. Tetapi sentimentalitas ada di tempatnya, dan peralatan Rube Goldberg yang disusun secara bijak yang menegaskan nilai kesetiaan seperti anjing tidak ada yang mencemooh. [Lawrence Garcia]


16. Keturunan

Foto: A24

Tidak semenjak Marion Crane mandi terakhir dalam hidupnya yang pendek mempunyai filem seram dengan begitu kejam, dengan berkesan menghancurkan rasa aman palsu penonton. Mampu menenangkan kerumunan multiplex yang paling lesu dalam diam, kiasan dan harfiah perpecahan yang tiba lebih awal ke dalam penampilan debut Ari Aster yang sangat dahsyat adalah mikrokosmos untuk keganasan emosionalnya yang canggih — cara ia menggunakan perasaan jelek yang merentasi bilik tidur dan meja ruang makan untuk membuat kegugupan, menghilangkan ketakutannya yang tidak sempurna. Ada yang tidak melihat hubungan yang bermakna antara mereka Keturunan Drama keluarga yang menderita dan mimpi ngeri supernatural yang memakannya, walaupun dengan Toni Collette — dalam persembahan paling tidak stabil tahun ini — mewujudkan kesinambungan antara mereka dengan setiap gangguan otot wajahnya yang mengganggu. Tetapi untuk memanggil kedua-duanya tidak serasi adalah melewatkan kepentingan sepenuhnya reka bentuk jahat filem ini, termasuk logik memutar hasilnya: semacam akhir yang bahagia bagi sesiapa sahaja yang pernah mencari makna dalam tragedi yang tidak masuk akal atau mengalihkan tanggungjawab atas nasib malang mereka ke kekuatan yang lebih besar daripada diri mereka sendiri. [A.A. Orang ramai]

kecantikan perancis dan binatang itu
Iklan

lima belas. Kegemaran

Foto: Fox Searchlight

jangan cuba lirik bunuh diri

Keturunan Jane Austen yang tidak dapat diramalkan, Barry Lyndon , Ken Russell, dan video muzik Hype Williams, Kegemaran adalah drama kostum terbaru yang boleh diturunkan di zaman. Pengarah Yorgos Lanthimos, provokator serebrum di belakang Gigi Anjing dan Lobster , memberikan keseimbangan yang menyegarkan kepada naskhah Deborah Davis dan Tony McNamara yang kotor dan jahat tentang ratu Inggeris abad ke-18, Anne (Olivia Colman) dan wanita bangsawan, yang dimainkan oleh Rachel Weisz dan Emma Stone, yang berperang kerana kasih sayang. Pelakonnya elektrik, seperti kimia di antara mereka, dan Lanthimos menangkap perebutan kekuasaan mereka melalui berkembangnya berlebihan seperti selera golongan elit cerita. Fikirkan kek rum yang manis dan melekit wangi hanya dengan sedikit sianida. Atau mungkin Dorothy Parker marah dengan sifilis, memanggang perlumbaan berkaki tiga di mana orang yang kalah dimakan pada akhirnya. [Katie Rife]


14. Tinggalkan Tiada Jejak

Foto: Bleecker Street

Sudah lapan tahun sejak penulis-pengarah Debra Granik dan penulis-penulis Anne Rosellini memulakan debutnya dengan hebat Tulang Musim Sejuk , dan membantu melancarkan Jennifer Lawrence yang masih remaja untuk menjadi bintang. Sama secara tematik Tinggalkan Tiada Jejak mungkin melakukan perkara yang sama untuk bintangnya yang berusia 18 tahun, Thomasin McKenzie, yang hebat dan memilukan sebagai Tom, anak perempuan seorang veteran Perang Iraq yang menderita mental (Ben Foster). Ketika pasangan itu melintasi Pasifik Barat Laut, mencari tempat untuk berjongkok, McKenzie menangkap dilema wanita muda itu: Dia ingin menjaga ayahnya, walaupun dia menyedari bahawa kerosakannya mungkin tidak dapat diperbaiki. Tinggalkan Tiada Jejak sekaligus pengembaraan belantara, gambaran usia yang semakin meningkat, dan potret sensitif kanak-kanak yang berjuang untuk memperhitungkan kesedaran bahawa dia mungkin perlu memutuskan hubungan keluarganya. [Noel Murray]

Iklan

13. BlacKkKlansman

Foto: Ciri Fokus

Trikeomik Spike Lee menceritakan operasi sengatan yang tidak mungkin berlaku di Colorado Springs pada tahun 70-an — seorang polis hitam (John David Washington) menggunakan rakan Yahudi (Adam Driver) sebagai pendiri sehingga mereka dapat bersama-sama bermain tahi lalat di KKK tempatan — terasa seperti kembali ke borang untuk pengarah yang tidak pernah kehilangan sentuhannya. Saksikanlah hingga ketepatan, ketepatan waktu yang spesifik, terutama final yang menggembirakan yang mendorong keganasan dan ketaksuban dari layar dan menjadi kenyataan kita. Lee menemui banyak warna kelabu antara hitam dan putih, sebagai individu yang bermasalah moral terjebak dalam konflik ideologi antara pasukan polis yang dia cintai walaupun tidak mencintainya kembali dan radikal kekuatan hitam yang dia dapat Tidak sepenuhnya turun dengan. Pertikaian antara mazhab mengenai praksis, dialog mengenai politik identiti, rasa bersalah kerana tidak aktif pada masa krisis: Lee membawa segala yang menggembirakan mengenai wacana moden, menyalurkannya ke sekumpulan bunga api pasca-blaxploitasi, dan menyalakan sekering. [Charles Bramesco]


12. Orang yang baik

Foto: Ciri Fokus

Orang yang baik tidak berurusan secara langsung dengan kehidupan sosial remaja dari Hari Ini Remaja. Sekiranya ada, pengaturan seperti kawan antara Lily (Anya Taylor-Joy) yang berpotensi dengan ayah tiri dan Amanda (Olivia Cooke) yang tidak berpuas hati, mempunyai perangkap retro wang yang lebih tua: Mereka melepak di rumah besar Lily's Connecticut, sering menatap di TV, dengan Lily menerima pembayaran kepada SAT-tutor Amanda. Namun rasa pengasingan yang sangat kontemporari, dan hubungan yang sangat rumit dengan empati, adalah seluruh thriller rancangan pembunuhan Kory Finley, semacam riff Orang Asing Dalam Keretapi . Dalam kata lain, Orang yang baik adalah jenis filem yang biasa dibuat oleh Brian De Palma, walaupun kurang demam — dan, dalam dos yang diperhatikan dengan teliti, akan mempengaruhi. Lily dan Amanda mungkin remaja, tetapi mereka telah melangkaui persoalan bagaimana menavigasi kafetaria sekolah menengah, sebaliknya berusaha untuk menghitung cara membuat jalan mereka di dunia nyata yang penuh dengan empati. [Jesse Hassenger]

album taman jayz linkin
Iklan

sebelas. Sekiranya Jalan Beale Boleh Bercakap

Foto: Gambar Annapurna

Penyesuaian Barry Jenkins yang mengagumkan dari novel 1974 oleh James Baldwin mendekati cinta yang berkembang antara Tish (Kiki Layne) dan Fonny (Stephan James) dengan penuh penghormatan, sinematografer James Laxton menangkap cahaya hampir dalaman yang mereka pancarkan, ketika skor Nicholas Britell membengkak dan menyala . Namun begitu, tragedi yang menimpa melalui momen-momen paling dicium oleh filem ini, bukan hanya kesusahan. Kisah Baldwin, sangat diadaptasi oleh Jenkins sebagai tindak lanjut kepada pemenang Oscar Cahaya Bulan , melihat ketidakadilan yang dijalin sepanjang kehidupan orang kulit hitam Amerika dengan pandangan tegas yang sama filem ini menghidupkan saat-saat kelembutannya. Semuanya ada di langit biru; dalam patung Fonny; dalam pertunjukan pertimbangan Layne, James, dan Regina King yang menonjol, Colman Domingo, dan Brian Tyree Henry; dan dalam kehangatan yang melintas di antara dua telapak tangan yang ditekan bersama, walaupun dipisahkan oleh kaca. [Pembuat Kasut Allison]


10. Bahagian Angin Yang Lain

Foto: Netflix

Untuk memetik Puncak Berkembar : Tahun berapa ini? Setelah lebih dari empat dekad mengalami kemunduran pasca-produksi, projek akhir Orson Welles tiba seperti ketinggalan zaman. Tidak kurang dari tindakan Herculean pembedahan rekonstruktif, Bahagian Angin Yang Lain menceritakan kisah anak didik yang nampaknya biasa (Peter Bogdanovich's Brooks Otterlake) mengatasi mentor (John Huston's Jake Hannaford), di sini dalam konteks Hollywood era 70-an. Tetapi ia juga merupakan ledakan meta-teks yang tidak stabil, penuh dengan panggilan balik tanpa henti, motif layu, dan pengiriman keperibadian yang kontemporari ketika itu, apatah lagi beberapa pembuatan filem yang paling elektrik (dan tanpa malu-malu) kerjaya legenda Welles. Beralih secara bebas antara rakaman hitam-putih dan fotografi warna lurid, ia adalah objek yang benar-benar prismatik, sejenis kristal retak yang lebih menarik untuk kekurangannya. Menempatkannya dalam senarai akhir tahun terasa tidak mencukupi. [Lawrence Garcia]

Iklan

9. Anda Tidak Pernah Sungguh Di Sini

Foto: Amazon Studios

Penyelidikan terbaru Pengarah Lynne Ramsay ke dalam parit paling dalam, paling jahat dari jiwa manusia sama seperti keretakan kesedaran protagonisnya, pembunuh upahan untuk fizikal yang menakutkan secara fizikal, rapuh Joe (Joaquin Phoenix). Ramsay beralih antara kekurangan dan kelebihan dengan keberanian, taktik yang tidak stabil yang menyuntikkan setiap keheningan yang penuh dengan rasa takut yang teraba. Hasilnya adalah keadaan fugue impresionis dari sebuah filem yang menerangi momen-momen keganasan yang tidak dapat diungkapkan dengan ketidakpedulian bola lampu, sekumpulan foto Polaroid yang tersembunyi di bawah tilam kotor dan berlumuran darah di bilik hotel Skid Row yang kabur. Tetapi untuk semua misantropinya yang mengerikan, Anda Tidak Pernah Bersedia Di Sini juga mencari masa untuk saat-saat keindahan yang sederhana dan tidak murni — sementara, tetapi tetap indah. [Katie Rife]


8. Lelaki Pertama

Foto: Gambar Sejagat

Setelah mengatasi obsesi muzik di Whiplash dan Tanah La La , Damien Chazelle menembak bulan dengan biopik luar biasa ini mengenai Neil Armstrong (Ryan Gosling), orang pertama yang menjejakkan kaki ke permukaan kelabu dan berdebu. Menggambarkan persamaan antara keperibadian jarak jauh Armstrong dan jarak jauh, kekaburan manusia dan kosmik yang tidak diketahui, Lelaki Pertama menceritakan misi Apollo 11 sebagai kisah seorang lelaki yang menjauh dari spesies lain daripada yang pernah ada sebelumnya - dan kembali. Pelakonnya adalah yang terkemuka (terutama Claire Foy sebagai Janet Armstrong, isteri angkasawan), tetapi claustrophobia kaleng kaleng, keganasan berputar kepala, dan akhirnya gambaran melampaui urutan latihan dan misi adalah pencapaian teknikal tunggal filem. Mungkin kelihatan seperti dunia yang jauh (secara harfiah) dari nombor muzik filem terakhir Chazelle, tetapi temanya sama konflik dan melankolis seperti biasa: kesempurnaan dan kegelisahan, keperluan untuk berhubung dan keperluan untuk melepaskan diri. [Ignatiy Vishnevetsky]

Iklan

7. Rom

Foto: Netflix

Alfonso Cuarón mengikuti gambar fiksyen ilmiahnya Graviti dengan sesuatu yang tidak dijangka: kepingan hidup semi-autobiografi yang intim, yang dibina pada awal tahun 70-an Mexico City. Lebih mengejutkan? Rom mempunyai begitu banyak panitia sinematik seperti filem fantasi dan komedi seks pengarah sebelumnya. Diterangkan dalam warna hitam-putih (dengan Cuarón sendiri berperanan sebagai sinematografer), filem ini mengesan pembubaran perkahwinan, serta perubahan sosial di Mexico, melalui mata seorang pembantu keluarga kelas menengah, Cleo (Yalitza Aparicio). Dalam jangka panjang, koreografi yang sangat mengagumkan, Cuarón menimbulkan kesan dunia yang lebih besar yang bergegas keluar dari tingkap rumah yang semakin tidak berfungsi. Tetapi kameranya terus mencari jalan kembali ke Cleo, ketika dia menguruskan drama domestik yang lebih kecil - termasuk beberapa sendiri - sambil diam-diam memikirkan apa yang memberi makna hidupnya. [Noel Murray]


6. The Ballad Of Buster Scruggs

Foto: Netflix

Semua orang tahu menonton lama mengenai filem antologi kurang daripada jumlah bahagiannya; ini adalah kisah setua koboi nyanyian atau kisah hantu pelacur. Joel dan Ethan Coen semestinya sangat akrab, kerana telah menyumbang Paris saya sayang awak dan menghadapi andaian bahawa The Ballad Of Buster Scruggs sepatutnya menjadi siri TV. Tetapi sukar untuk membayangkan memecah enam filem mini Barat mereka ke musim Netflix, kerana mereka saling melengkapi dengan sangat anggun. Berada di dunia bawah yang memukau antara kesedihan kehidupan nyata yang tidak dapat dimaafkan dan kemurungan kisah tinggi yang tinggi, kisahnya bermula dari slapstick muzik yang sangat hebat yang dibintangi oleh Tim Blake Nelson hingga pukulan yang memilukan yang dibintangi oleh Zoe Kazan, untuk menyebut hanya dua menonjol. Kematian menghantui seluruh hal, yang membangun ke arah The Mortal Remains yang serentak menggelikan dan menggembirakan, sebagai kepuasan dan bahasa yang lebih dekat seperti yang pernah dibuat oleh Coens. Pandangan mereka yang kadang-kadang fatalis telah menjadikan mereka ditandai sebagai nihilists, kumpulan yang mereka keji dan juga sesiapa sahaja di Lebowski Besar . Tetapi nihilists tidak meletakkan pemikiran ini sebagai akhir. [Jesse Hassenger]

mari bermalam bersama-sama filem
Iklan

5. Gred Kelapan

Foto: A24

Sebilangan besar filem mengenai remaja, malah filem yang bagus, tidak dapat menangkap intensiti emosi pengalaman remaja. Gred Kelapan bukan kebanyakan filem mengenai remaja. Debut arahan Comedian Bo Burnham begitu canggung sehingga kadang-kadang ia dimainkan seperti filem seram, sementara cukup bersikap empati sehingga tidak perlu menggunakan nilai kejutan untuk membuat penonton menggeliat. Star Elsie Fisher sama pentingnya untuk resonansi filem, bermain Kayla, kelas kelapan yang taksub dengan telefon pintar Kayla dengan kerentanan yang luar biasa dari pelakon dari segala usia, apalagi yang terlalu muda untuk memandu. Anda mahu memeluknya dan merampas telefon dari tangannya pada masa yang sama, sekelompok reaksi Burnham dan Fisher dengan bijak memanipulasi menjadi simfoni penyesalan yang hangat, jeli, dan tanpa henti. [Katie Rife]


Empat. Pembaharuan Pertama

Foto: A24

Dengan bergilir-gilir dan keterlaluan, drama Paul Schrader mengenai pendeta mantan tentera yang beralkohol (Ethan Hawke, dalam salah satu persembahan terbaiknya) mendorong minat kerjaya penulis-pengarahnya dalam perenungan dan pemusnahan diri yang luar biasa dan tidak masuk akal. Sebagai menteri dan penjaga gereja papan lama di utara New York, Pendeta Toller yang tertekan dan lemah lembut Hawke berjuang dengan janji Kristiani yang dikhianati — dan dengan rahsia seorang janda muda Marian (Amanda Seyfried) yang suaminya meninggalkan rompi bunuh diri yang meletup. Bahan tersebut boleh dipinjam dari Ingmar Bergman's Cahaya Musim Sejuk , Robert Bresson Diari Seorang Pendeta Negara , dan lakon layar Schrader sendiri untuk Pemandu teksi , tetapi Pembaharuan Pertama Visi terganggu mengenai Zaman Terakhir moden mengenai keganasan dan bencana ekologi sangat tersendiri. Untuk semua pertapaan visualnya yang berkotak-kotak, hasilnya adalah salah satu filem Schrader terkaya — dan filem yang cenderung berkembang pada penonton, seperti yang ada pada penulis ini. [Ignatiy Vishnevetsky]

pesanan jam tangan universal gundam
Iklan

3. Perang Dingin

Foto: Amazon Studios

Drama Pawel Pawlikowski yang bersikap dingin dan berdarah panas (dibuka dalam siaran terhad pada hari Jumaat) dilaporkan terinspirasi oleh hubungan yang bergolak dengan ibu bapanya sendiri, tetapi cakrawala filem itu - seperti yang dicadangkan oleh judulnya - jauh lebih luas daripada itu. Daripada sekadar menceritakan semangat pemuzik / pemuzik Wiktor (Tomasz Kot) dan penyanyi Zula (Joanna Kulig), Pawlikowski menggunakannya sebagai proksi kehidupan di Blok Soviet pada pertengahan abad ke-20, pada masa yang sama membuat metafora geopolitik untuk jenis hubungan cinta yang berkembang hanya apabila berhadapan dengan rintangan. Suka Ida , itu adalah gambar hitam-putih yang sangat indah, diambil dalam nisbah Akademi squarish; di sini, bingkai itu hampir tidak dapat menunjukkan keberanian Kulig dari persembahan, yang sesuai dengan pasif Kot yang menjengkelkan. Seperti yang dapat dibuktikan oleh Sean Penn, menjadikan politik peribadi adalah perniagaan yang rumit. Perang Dingin menariknya tanpa mengeluarkan peluh. [Mike D'Angelo]


2. Sokong Gadis

Foto: Gambar Magnolia

Begitu banyak filem melakukan pertengkaran yang mengerikan (atau tindakan penolakan yang luar biasa) untuk mengelakkan daripada menunjukkan watak mereka di tempat kerja, sekurang-kurangnya jika pekerjaan mereka bukan polis, peguam, atau ejen rahsia. Dan siapa yang boleh menyalahkan mereka? Banyak kerja adalah slogan yang menghancurkan jiwa, sesuatu yang serupa Sokong Gadis memahami secara intuitif — begitu intuitif sehingga pengarah penulis Andrew Bujalski tidak perlu memasukkan wataknya ke dalam rawa penderitaan untuk mengakui keseronokan bekerja di Double Whammies, semacam Hooters orang miskin di pinggir bandar Texas. Menerapkan struktur satu-hari-gila pada hari yang tidak terlalu gila, Bujalski mengikuti Lisa (Regina Hall), pengurus restoran, ketika dia bermain sebagai atasan, pekerja, kaunselor, dan ibu, bergantung pada krisis yang sedang ditanganinya . Hall, dalam bentuk pertunjukan yang terlalu beralasan dan benar untuk mendapat perhatian anugerah yang sewajarnya, menunjukkan perintah yang baik mengenai perbezaan halus antara pelbagai diri kita - kerja, keluarga, gabungan yang tidak selesa dari keduanya - sehingga banyak pekerja yang dipaksa untuk menavigasi. Namun untuk semua realisme buntu, ini juga merupakan filem hangat dan lucu, dengan giliran sokongan tanpa henti dari Haley Lu Richardson, Shayna McHayle, dan Dylan Gelula. Kesibukan di tempat kerja tidak menghalangi kegilaan manusia - dan kemanusiaan tidak menjamin kesudahan yang bahagia, seperti yang ditunjukkan oleh gambar akhir filem. [Jesse Hassenger]

Iklan

1. Pembakaran

Foto: Well Go USA

Komedi perang kelas kering. Misteri orang hilang yang membingungkan yang layak untuk Hitchcock atau Antonioni. Meditasi eksistensial pada kelaparan kecil dan kelaparan hebat yang mendorong kita. Tidak ada satu kaedah yang betul untuk mengklasifikasikan Pembakaran , jadi mengapa tidak hanya menyebutnya filem terbaik tahun ini dan membiarkannya? Kembali setelah ketinggalan selama lapan tahun dari pembuatan filem, tuan Korea Selatan yang lambat Lee Chang-dong ( Puisi ) melakukan lebih daripada sekadar menggambarkan ambivalensi subjektif cerpen asal Haruki Murakami, Barn Burning. Dalam meregangkannya untuk mengisi waktu dua setengah jam dengan sempurna, dia juga menggoda dari sumber sumbernya banyak makna dan kekaburan baru, meresap melalui segitiga cinta yang menyelubungi seorang penulis introvert (Ah-in Yoo), tulisannya rakan sekelas kampung halaman (Jong-seo Jun), dan beau barunya yang kaya dan kaya (Steven Yeun, sangat menjijikkan dalam peranan yang sukar). Anda tidak perlu bersusah payah untuk melihat relevansi yang mengganggu dalam filem kebencian yang membara, kelas pekerja dan kemarahan lelaki secara terang-terangan yang memuncak menjadi klimaks yang mengejutkan. (Bukan untuk apa-apa Donald Trump membuat cameo di televisyen.) Tetapi Pembakaran Kekuatan yang lebih abadi adalah tepat pada masanya, terletak seperti dalam pertanyaan besar tanpa jawapan yang jelas: teka-teki keinginan, kerinduan, dan motivasi yang nyata, tidak ada yang lebih mudah diselesaikan daripada hilangnya pusat inti yang menawan ini. [A.A. Orang ramai]